Google berkomitmen untuk mendorong terwujudnya keadilan ras bagi komunitas Kulit Hitam. Lihat caranya.
per halaman
183 hasil
java
Transisi Fragmen: RecyclerView ke ViewPager

Project Android ini menyertai Transisi Elemen Bersama Berkelanjutan: RecyclerView ke artikel ViewPager. Kode di sini menyediakan implementasi untuk transisi tertentu antar-Fragmen Android. Kode tersebut menunjukkan cara mengimplementasikan transisi dari gambar dalam <code>RecyclerView</code> ke gambar dalam <code>ViewPager</code> dan sebaliknya, menggunakan ‘Elemen Bersama’ untuk menentukan tampilan mana yang digunakan dalam transisi beserta caranya. Kode ini juga menangani kasus rumit untuk melakukan transisi kembali ke petak setelah membawa halaman tempat item ditampilkan, yang sebelumnya berada di luar layar. <strong>Ini bukan produk Google yang didukung secara resmi.</strong>

java
HdrViewfinder

Demo ini mengimplementasikan jendela bidik kamera rentang dinamis tinggi secara real-time, dengan mengganti waktu eksposur sensor antara dua nilai eksposur pada frame genap dan ganjil, lalu menggabungkan dua frame terbaru setiap kali frame baru diambil.

java
BeamLargeFiles

Contoh ini menunjukkan cara mentransfer file berukuran besar melalui Android Beam. Setelah handshake awal melalui NFC, transfer file akan dilakukan melalui saluran komunikasi berkecepatan tinggi sekunder seperti Bluetooth atau WiFi Direct. Fitur ini memerlukan Android 4.1 (Jelly Bean) atau versi lebih baru. Tidak seperti Android Beam versi lama, aplikasi tidak akan menerima Intent pada perangkat penerima. Sebagai gantinya, sistem akan menyimpan file ke disk dan menampilkan notifikasi bahwa pengguna dapat memilih untuk membuka file menggunakan Intent ACTION_VIEW standar.

java
BluetoothAdvertisements

Contoh ini menunjukkan cara memberitahukan sejumlah kecil data menggunakan Bluetooth Low Energy API, dan cara memindai Pemberitahuan tersebut. (membutuhkan 2 perangkat untuk melihat seluruh operasi)

java
BluetoothLeGatt

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan Profil Atribut Generik (GATT) Bluetooth LE untuk mengirimkan data acak antar-perangkat.

java
AutofillFramework

Contoh ini menunjukkan penggunaan Framework IsiOtomatis. Contoh ini mencakup implementasi Aktivitas klien dengan tampilan yang harus diisi otomatis, dan Layanan yang dapat memberikan data isi otomatis ke Aktivitas klien.

java
CommitContentSampleApp

Contoh ini menunjukkan cara menulis aplikasi yang menerima konten lengkap (seperti gambar) yang dikirim dari keyboard menggunakan Commit Content API.

java
CommitContentSampleIME

Contoh ini menunjukkan cara menulis keyboard yang mengirim konten lengkap (seperti gambar) ke kolom teks menggunakan Commit Content API.

java
PictureInPicture

Contoh ini menunjukkan penggunaan dasar mode Picture-in-Picture untuk perangkat genggam. Contoh memutar video. Video terus diputar saat aplikasi menggunakan mode Picture-in-Picture. Pada layar Picture-in-Picture, aplikasi menampilkan item tindakan untuk menjeda atau melanjutkan pemutaran video.

kotlin
PictureInPicture (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan penggunaan dasar mode Picture-in-Picture untuk perangkat genggam. Contoh memutar video. Video terus diputar saat aplikasi menggunakan mode Picture-in-Picture. Pada layar Picture-in-Picture, aplikasi menampilkan item tindakan untuk menjeda atau melanjutkan pemutaran video.

java
RuntimePermissionsBasic

Contoh dasar ini menunjukkan izin runtime yang tersedia di Android M dan versi lebih baru. Contoh ini menunjukkan cara menggunakan API izin runtime baru untuk memeriksa dan meminta izin melalui Support Library.

java
RuntimePermissionsBasicKotlin

Contoh dasar ini menunjukkan izin runtime yang tersedia di Android M dan versi lebih baru. Contoh ini menunjukkan cara menggunakan API izin runtime baru untuk memeriksa dan meminta izin melalui Support Library.

java
DirectBoot

Contoh ini menunjukkan cara menyimpan data dalam penyimpanan terlindung perangkat yang selalu tersedia saat perangkat di-booting, baik sebelum maupun sesudah kredensial pengguna apa pun (PIN/Pola/Sandi) dimasukkan.

java
AppShortcuts

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan Launcher Shortcuts API yang diperkenalkan di Android 7.1 (API 25). API ini memungkinkan aplikasi untuk menentukan sekumpulan Intent yang ditampilkan ketika pengguna menekan lama pada ikon peluncur aplikasi. Contoh diberikan untuk mendaftarkan kedua link secara statis dalam XML, serta secara dinamis saat runtime.

java
DocumentCentricRecents

Contoh ini menunjukkan penggunaan dasar 'Document Centric Apps' API baru yang memungkinkan Anda membuat dokumen baru di menu ringkasan sistem dan mempertahankan statusnya melalui tindakan reboot.

java
DownloadableFonts

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan fitur Font yang Dapat Didownload yang diperkenalkan di Android O. Font yang Dapat Didownload adalah fitur yang memungkinkan aplikasi meminta font tertentu dari penyedia, bukan memaketkan atau mendownloadnya sendiri. Artinya, font tidak perlu dipaketkan sebagai aset.

kotlin
DownloadableFonts (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan fitur Font yang Dapat Didownload yang diperkenalkan di Android O. Font yang Dapat Didownload adalah fitur yang memungkinkan aplikasi meminta font tertentu dari penyedia, bukan memaketkan atau mendownloadnya sendiri. Artinya, font tidak perlu dipaketkan sebagai aset.

java
EmojiCompat

Contoh ini menunjukkan penggunaan library dukungan EmojiCompat. Anda dapat menggunakan library ini untuk mencegah aplikasi menampilkan karakter emoji yang tidak ada dalam bentuk tofu (□). Anda bisa menggunakan font emoji yang dipaket atau dapat didownload. Contoh ini menampilkan kedua penggunaan tersebut.

kotlin
EmojiCompat (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan penggunaan library dukungan EmojiCompat. Anda dapat menggunakan library ini untuk mencegah aplikasi menampilkan karakter emoji yang tidak ada dalam bentuk tofu (□). Anda bisa menggunakan font emoji yang dipaket atau dapat didownload. Contoh ini menampilkan kedua penggunaan tersebut.

java
Notifikasi

Contoh ini menunjukkan tips untuk menggunakan Notifikasi NotificationStyle (Inbox, BigPicture, BigText, dan Messaging) untuk aplikasi Seluler dan aplikasi Wear asli/lokal. Contoh ini juga mencakup Notifikasi pada Wear 1.0 ke atas dan Wear 2.0.

java
CardView

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan CardView yang diperkenalkan di Support Library di Android 5.0.

kotlin
CardView (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan CardView yang diperkenalkan di Support Library di Android 5.0.

java
RecyclerView

Contoh ini menunjukkan penggunaan RecyclerView untuk membuat tata letak elemen dengan LinearLayoutManager dan GridLayoutManager. Contoh ini juga menunjukkan cara menangani peristiwa sentuh pada elemen.

kotlin
RecyclerView (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan penggunaan RecyclerView untuk membuat tata letak elemen dengan LinearLayoutManager dan GridLayoutManager. Contoh ini juga menunjukkan cara menangani peristiwa sentuh pada elemen.

java
RuntimePermissionsWear

Contoh ini menunjukkan cara menangani data jarak jauh yang memerlukan izin, baik pada perangkat wearable maupun pada perangkat seluler.

java
WatchFace

Contoh sederhana yang menunjukkan tampilan jam dan detail untuk Wear 2.0.

java
WearDrawers

Contoh sederhana yang menunjukkan Panel Tindakan dan Navigasi, yang merupakan bagian dari Desain Material untuk Wear.

java firebase
Panduan Memulai Firebase untuk Android

Kumpulan contoh panduan memulai yang menunjukkan Firebase API di Android. Untuk informasi selengkapnya, lihat https://firebase.google.com.

java firebase
Panduan Memulai Firebase untuk Android

Kumpulan contoh panduan memulai yang menunjukkan Firebase API di Android. Untuk informasi selengkapnya, lihat https://firebase.google.com.

java
ActivitySceneTransitionBasic

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan transisi adegan dari satu Aktivitas ke Aktivitas lainnya di Lollipop. Menggunakan kombinasi changeImageTransform dan changeBounds untuk melakukan transisi petak gambar ke Aktivitas dengan gambar besar dan teks detail.

java
BasicTransition

Aplikasi dasar yang menunjukkan cara menggunakan framework Transisi yang diperkenalkan di KitKat. Aplikasi ini menunjukkan tombol pilihan untuk memilih di antara beberapa Adegan, dan menggunakan berbagai cara untuk melakukan transisi antar-adegan.

java
CustomTransition

Contoh ini menunjukkan cara mengimplementasikan Transisi kustom yang memperluas class Transisi standar.

java
Interpolator

Contoh ini menunjukkan penggunaan interpolator animasi dan animasi jalur untuk <code>Desain Material</code>.

java
Gerakan

Koleksi demo untuk Gerakan Desain Material. Desain Material memberikan banyak contoh tentang desain gerakan. Contoh ini menunjukkan cara mengimplementasikannya di Android. <li>Memahami gerakan</li> <li>Kecepatan</li> <li>Koreografi</li> <li>Penyesuaian</li> Animasi dan Transisi menjelaskan cara menggunakan berbagai API animasi di Android. Semua kode sumber untuk demo ada dalam paket demo. Tata Letak &gt; Larut <img src="screenshots/dissolve.gif" height="400" alt="dissolve" /> Tata Letak &gt; Memudar <img src="screenshots/fadethrough.gif" height="400" alt="fadethrough" /> Tata Letak &gt; Transformasi FAB <img src="screenshots/fabtransformation.gif" height="400" alt="fab" /> Daftar &gt; Susun Ulang <img src="screenshots/reordering.gif" height="400" alt="reorder" /> Daftar &gt; Bertahap <img src="screenshots/stagger.gif" height="400" alt="stagger" /> Daftar &gt; Osilasi <img src="screenshots/oscillation.gif" height="400" alt="oscillation" /> Navigasi &gt; Elemen bersama <img src="screenshots/sharedelement.gif" height="400" alt="sharedelement" /> Navigasi &gt; Memudar <img src="screenshots/navigationfadethrough.gif" height="400" alt="navfadethrough" />

java
RevealEffectBasic

Contoh ini menunjukkan efek reveal melingkar. Contoh ini mencakup pembuatan ViewAnimationUtils serta penentuan parameter reveal melingkar yang meliputi posisi dan radius awal.

java
Aplikasi Instan - Contoh Google Analytics

Aplikasi contoh ini menunjukkan cara mengintegrasikan Google Analytics for Firebase ke aplikasi instan.

kotlin
Aplikasi Instan - Cookie API

Aplikasi contoh ini menunjukkan cara menggunakan Cookie API. Aplikasi ini menyimpan dan mengambil nilai menggunakan Android Framework API dan InstantApps Play Services API. Penggunaan API ini tersedia untuk Aplikasi Instan dan Aplikasi Terinstal, serta memungkinkan migrasi data yang dihasilkan pengguna dari aplikasi instan ke aplikasi terinstal. Alur untuk API ini adalah sebagai berikut: <li>Memeriksa apakah cookie sesuai dengan jumlah yang diizinkan.</li> <li>Menyimpan data dalam aplikasi instan.</li> <li>Mengambil data dari aplikasi terinstal.</li> <p>API ini tersedia untuk API 26 atau yang lebih tinggi melalui PackageManagerCompat.</p> Varian Build Contoh ini memiliki dua varian build: <li><code>framework</code> -&gt; Android 8.0 (API level 26) atau yang lebih tinggi</li> <li><code>playServices</code> -&gt; Semua API level</li> Kedua varian build ini menyediakan fitur yang sama, tetapi salah satunya menggunakan Framework API, sedangkan yang lainnya menggunakan InstantApps Play Services API. Menguji API dengan contoh ini <li>Jalankan aplikasi dengan mencentang &quot;deploy sebagai aplikasi instan&quot; dalam konfigurasi run</li> <li>Simpan sejumlah data</li> <li>Jalankan aplikasi dengan menghapus centang &quot;deploy sebagai aplikasi instan&quot; dalam konfigurasi run</li> <li>Ambil data yang sebelumnya disimpan</li>

kotlin
Aplikasi Instan - Contoh Install API

Aplikasi contoh ini menunjukkan cara menggunakan [Install API](https://developers.google.com/android/reference/com/google/android/gms/instantapps/InstantApps.html#showInstallPrompt(android.app.Activity,%20android.content.Intent,%20int,%20java.lang.String)). API ini akan memicu Intent untuk menginstal aplikasi pada perangkat. Panggilan juga menerima Intent, yang dipicu setelah proses instal selesai. Jika aplikasi ingin menggunakan API ini, aplikasi yang dapat diinstal diperlukan di Google Play Store. Selain itu, applicationIds pada instan serta modul aplikasi harus cocok.

java
Aplikasi Instan - Contoh aplikasi dengan banyak fitur

Contoh aplikasi ini menunjukkan cara mem-build aplikasi instan dan aplikasi yang dapat diinstal dengan perilaku yang sama. Fungsi aplikasi instan dibagi menjadi dua fitur, yang dapat diluncurkan secara terpisah di perangkat.

java
Aplikasi Instan - Layanan

Contoh ini menunjukkan cara membuat layanan yang dimulai atau terikat dalam Aplikasi Instan Android.

kotlin
Aplikasi Instan - Contoh Storage API

Aplikasi contoh ini menunjukkan cara menggunakan Storage API. Contoh ini relevan untuk perangkat yang beroperasi pada versi Android <strong>yang lebih rendah dari API level 26</strong>. Pada perangkat yang beroperasi pada API level 26 atau lebih tinggi, framework Android menangani migrasi data pengguna dari aplikasi instan ke aplikasi terinstal. Setelah penginstalan selesai, aplikasi terinstal akan mentransfer data yang disimpan dari aplikasi instan menggunakan API ini, sehingga menghadirkan pengalaman yang lancar bagi pengguna. Penggunaan Di aplikasi terinstal, panggil [Storage API](https://developers.google.com/android/reference/com/google/android/gms/instantapps/InstantAppsClient.html#getInstantAppData()). API ini memungkinkan Anda mengakses data yang disimpan di aplikasi instan. Untuk informasi selengkapnya tentang penyimpanan data, lihat [dokumentasi](https://developers.google.com/android/reference/com/google/android/gms/instantapps/InstantAppsClient.html#getInstantAppData()).

java
Room & RxJava

Ini adalah contoh API untuk menunjukkan cara mengimplementasikan kueri yang dapat diobservasi di objek Flowable.

kotlin
Room & RxJava (Kotlin)

Ini adalah contoh API untuk menunjukkan cara menggunakan objek Flowable di Kotlin.

java
Dasar Komponen Arsitektur

Contoh ini menampilkan Komponen Arsitektur berikut: <li>Room</li> <li>ViewModel</li> <li>LiveData</li>

java
Browser GitHub dengan Komponen Arsitektur

Ini adalah aplikasi contoh yang menggunakan Komponen Arsitektur Android dengan Dagger 2. <strong>CATATAN</strong> Contoh ini relatif lebih kompleks dan lengkap, jadi jika Anda tidak terbiasa dengan Komponen Arsitektur, sebaiknya lihat contoh lain dalam repositori ini terlebih dahulu.

java
Coroutine Kotlin dengan Komponen Arsitektur (LiveData, ViewModel, Lifecycle)

Contoh ini menampilkan Komponen Arsitektur berikut: <li>LiveData</li> <li>ViewModels</li> <li>Data Binding</li> Dan artefak berikut: <li>androidx.lifecycle.lifecycle-livedata-ktx</li> Project ini menunjukkan cara mengintegrasikan komponen tersebut dengan coroutine Kotlin menggunakan builder <code>liveData</code>.

kotlin
Navigasi Lanjutan Komponen Arsitektur

Fitur Contoh ini menampilkan perilaku tampilan navigasi bawah yang mengikuti Prinsip Navigasi. <li>Tujuan awal tetap</li> <li>Status navigasi harus ditampilkan melalui stack tujuan</li> <li>Tombol atas tidak pernah keluar dari aplikasi</li> <li>Tombol Atas dan Kembali identik dalam tugas aplikasi</li> <li>Deep linking dan navigasi ke tujuan akan menghasilkan stack yang sama</li> Lihat pengujian UI untuk mempelajari skenario tertentu.

java
Paging Komponen Arsitektur

Contoh ini menampilkan Komponen Arsitektur berikut: <li>Paging</li> <li>Room</li> <li>ViewModels</li> <li>LiveData</li>

java
Room dengan Penyedia Konten

Contoh ini menunjukkan cara mengekspos data yang tersimpan di library persistensi Room dengan framework Penyedia Konten Android.

kotlin
Jetpack WorkManager

Ini adalah aplikasi pemrosesan gambar sederhana yang ditulis dalam Kotlin dan menunjukkan cara menggunakan WorkManager untuk melakukan tugas latar belakang.

kotlin
Contoh Crane

Jetpack Compose. Sasaran contoh ini adalah menampilkan penanganan komponen Material, elemen UI yang dapat ditarik, Tampilan Android dalam Compose, dan status UI. Untuk mencoba aplikasi contoh ini, Anda harus menggunakan Android Studio 4.2 versi Canary terbaru. Anda dapat meng-clone repositori ini atau mengimpor project dari Android Studio dengan mengikuti langkah-langkah di sini.

kotlin
Contoh Jetnews

Jetnews adalah aplikasi baca berita contoh, yang dibuat dengan Jetpack Compose. Sasaran contoh ini adalah menunjukkan kapabilitas UI Compose saat ini. Untuk mencoba aplikasi contoh ini, Anda harus menggunakan Android Studio 4.2 versi Canary terbaru. Anda dapat meng-clone repositori ini atau mengimpor project dari Android Studio dengan mengikuti langkah-langkah di sini.

kotlin
Contoh Jetcaster 🎙️

Jetcaster adalah aplikasi podcast contoh, yang dibuat dengan Jetpack Compose. Sasaran contoh ini adalah menampilkan tema dinamis dan arsitektur berfitur lengkap. Untuk mencoba aplikasi contoh ini, Anda harus menggunakan Android Studio 4.2 versi Canary terbaru. Anda dapat meng-clone repositori ini atau mengimpor project dari Android Studio dengan mengikuti langkah-langkah di sini. Status: 🚧 Dalam proses 🚧 Jetcaster masih dalam tahap awal pengembangan, dan hanya satu layar yang telah dibuat sejauh ini. Namun, sebagian besar arsitektur aplikasi ini telah diimplementasikan, begitu pula lapisan data, dan tahap awal tema dinamis.

kotlin
Contoh Jetchat

Jetchat adalah aplikasi chat contoh yang dibuat dengan Jetpack Compose. Untuk mencoba aplikasi contoh ini, Anda harus menggunakan Android Studio 4.2 versi Canary terbaru. Anda dapat meng-clone repositori ini atau mengimpor project dari Android Studio dengan mengikuti langkah-langkah di sini. Contoh ini menampilkan: <li>Pengelolaan status UI</li> <li>Integrasi dengan Komponen Arsitektur: Navigasi, Fragmen, LiveData, ViewModel</li> <li>Penanganan tombol Kembali</li> <li>Input Teks dan pengelolaan fokus</li> <li>Beberapa jenis animasi dan transisi</li> <li>Status tersimpan seluruh perubahan konfigurasi</li> <li>Tema Desain Material dasar</li> <li>Pengujian UI</li> <img src="screenshots/jetchat.gif" /> Status: 🚧 Dalam proses Jetchat masih dalam pengembangan, dan beberapa fitur belum diimplementasikan.

kotlin
Contoh Jetsnack

Jetsnack adalah aplikasi pemesanan camilan contoh yang dibuat dengan Jetpack Compose. Untuk mencoba aplikasi contoh ini, Anda harus menggunakan Android Studio 4.2 versi Canary terbaru. Anda dapat meng-clone repositori ini atau mengimpor project dari Android Studio dengan mengikuti langkah-langkah di sini. Contoh ini menampilkan: <li>Cara mengimplementasikan sistem desain kustom</li> <li>Tata letak kustom</li> <li>Animasi</li> <img src="screenshots/jetsnack.gif" /> Status: 🚧 Dalam proses 🚧 Jetsnack masih dalam pengembangan dan beberapa layar belum diimplementasikan.

kotlin
Contoh Jetsurvey

Jetsurvey adalah aplikasi survei contoh, yang dibuat dengan Jetpack Compose. Sasaran contoh ini adalah menampilkan kapabilitas input teks, validasi, dan status Compose. Untuk mencoba aplikasi contoh ini, Anda harus menggunakan Android Studio 4.2 versi Canary terbaru. Anda dapat meng-clone repositori ini atau mengimpor project dari Android Studio dengan mengikuti langkah-langkah di sini.

kotlin
Contoh Owl

Contoh ini adalah Owl, sebuah studi Desain Material. Untuk mencoba aplikasi contoh ini, Anda harus menggunakan Android Studio 4.2 versi Canary terbaru. Anda dapat meng-clone repositori ini atau mengimpor project dari Android Studio dengan mengikuti langkah-langkah di sini. Contoh ini menampilkan: <li>Tema Material &amp; tema terang/gelap</li> <li>Tata letak kustom</li> <li>Animasi</li>

kotlin
Contoh Rally

Contoh ini adalah Rally, sebuah studi Desain Material. Untuk mencoba aplikasi contoh ini, Anda harus menggunakan Android Studio 4.2 versi Canary terbaru. Anda dapat meng-clone repositori ini atau mengimpor project dari Android Studio dengan mengikuti langkah-langkah di sini. Contoh ini menampilkan: <li>Tema Material</li> <li>Tata letak kustom dan elemen yang dapat digunakan kembali</li> <li>Diagram dan tabel</li> <li>Animasi</li> <img src="screenshots/rally.gif" /> Status: 🚧 Dalam proses Contoh ini masih dalam pengembangan, dan beberapa fitur belum diimplementasikan.

java
BluetoothChat

Contoh ini menunjukkan cara mengimplementasikan chat teks dua arah melalui Bluetooth antara dua perangkat Android, yang menggunakan semua kapabilitas Bluetooth API dasar.

java
NetworkConnect

Contoh ini menunjukkan cara menghubungkan ke jaringan dan mengambil HTML mentah menggunakan HttpsURLConnection. AsyncTask digunakan untuk melakukan pengambilan pada thread latar belakang.

java
WifiRttScan

Contoh ini menunjukkan praktik terbaik untuk menggunakan API WifiRTT di Android. Selain itu, aplikasi ini berguna untuk menguji ponsel yang mendukung Wi-Fi-RTT dan titik akses serta memvalidasi perkiraan jarak dekat dengan jarak aktual antar-perangkat.

kotlin
Dasar Data Binding

Contoh ini menampilkan fitur library Data Binding berikut: <li>Variabel dan ekspresi tata letak</li> <li>Kemampuan observasi melalui class Observable Fields, LiveData, dan Observable</li> <li>Adaptor Binding, Metode Binding, dan Konverter Binding</li> <li>Integrasi yang lancar dengan ViewModels</li> Contoh ini menunjukkan praktik buruk yang umum dan solusinya di dua layar berbeda.

kotlin
Data Binding Lanjutan

Contoh ini menampilkan fitur library Data Binding berikut dengan aplikasi yang menampilkan timer olahraga. <li>Data Binding dua arah</li> <li>Alternatif untuk Data Binding dua arah</li> <li>Adaptor Binding dengan beberapa parameter</li> <li>Animasi dengan Adaptor Binding</li> <li>Konverter Binding dan pengonversi balik</li> <li>Data Binding dengan ViewModels dan Kotlin</li> <li>Tidak ada framework UI dalam aktivitas</li> <li>Pengujian</li>

java
AppRestrictionEnforcer

Contoh ini menunjukkan cara menetapkan batasan ke aplikasi lain sebagai pemilik profil. Gunakan contoh AppRestrictionSchema untuk menetapkan batasan.

java
AppRestrictionSchema

Aplikasi dasar yang menunjukkan cara mengizinkan administrator perangkat untuk membatasi aktivitas pengguna dengan Android Device Administration API. Aplikasi ini mengekspor kebijakan kustom yang mengaktifkan atau menonaktifkan kontrol UI. Aplikasi Administrasi Perangkat dapat menerapkan nilai tertentu untuk kebijakan ini, sebagaimana dijelaskan oleh administrator perusahaan.

java
AppRestrictions

Contoh ini menunjukkan penggunaan fitur Batasan Aplikasi pada perangkat dengan dukungan banyak pengguna

java
BasicManagedProfile

Contoh ini menunjukkan fungsi dasar dari Managed Profile API yang diperkenalkan di Android 5.0 Lollipop. Anda dapat menyiapkan aplikasi ini sebagai pemilik profil, dan menggunakan aplikasi ini untuk mengaktifkan/menonaktifkan aplikasi di profil yang baru dibuat. Anda juga dapat menetapkan batasan untuk beberapa aplikasi, mengaktifkan/menonaktifkan penerusan Intent antar-profil, dan menghapus secara menyeluruh untuk semua data terkait profil.

java
DeviceOwner

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan beberapa fitur pemilik perangkat. Sebagai pemilik perangkat, Anda dapat mengonfigurasi setelan global seperti zona waktu dan waktu otomatis. Anda dapat memandatkan peluncur tertentu dengan pengendali intent yang diinginkan.

java
NfcProvisioning

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan NFC untuk melakukan provisioning perangkat baru dengan pemilik perangkat. Pemilik perangkat adalah jenis administrator perangkat khusus yang dapat mengontrol keamanan dan konfigurasi perangkat. Contoh ini sendiri bukan pemilik perangkat, melainkan aplikasi pemrograman yang mengirim pesan NFC ke perangkat pembanding yang tak disediakan dan memerintahkannya untuk menyiapkan aplikasi pemilik perangkat yang ditentukan.

java
DisplayingBitmaps

Contoh ini menunjukkan cara memuat bitmap besar secara efisien dari UI thread utama, menyimpan bitmap ke cache (dalam memori dan disk), mengelola memori bitmap, dan menampilkan bitmap dalam elemen UI seperti ViewPager dan ListView/GridView.

java
DrawableTinting

Contoh ini menunjukkan penerapan tint dan filter warna pada Drawable, baik secara terprogram maupun sebagai resource Drawable dalam XML. Penambahan tint diterapkan pada drawable dengan patch sembilan patch melalui parameter &quot;tint&quot; dan &quot;tintMode&quot;. Daftar status warna dirujuk sebagai warna tint, yang menentukan warna untuk berbagai status Tampilan (misalnya dinonaktifkan/diaktifkan, terfokus, ditekan, atau dipilih). Secara terprogram, penambahan tint diterapkan pada Drawable melalui metode &quot;setColorFilter&quot;, dengan mereferensikan warna dan mode campuran PorterDuff. Mode campuran dan warna dapat diubah dari UI untuk melihat efek opsi lain.

java
MediaEffects

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan API Media Effects yang diperkenalkan di Android 4.0.

java
PdfRendererBasic

Contoh ini menunjukkan cara menampilkan dokumen PDF di layar menggunakan PdfRenderer yang diperkenalkan di Android 5.0 Lollipop.

kotlin
PdfRendererBasic (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan cara menampilkan dokumen PDF di layar menggunakan PdfRenderer yang diperkenalkan di Android 5.0 Lollipop.

java
Aplikasi Account Transfer API

Contoh aplikasi ini menunjukkan cara menggunakan AccountTransferApi untuk mentransfer akun selama penyiapan perangkat baru.

java
kredensial-panduan memulai

java
Panduan Memulai Credentials API + Google Sign In API

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan Credentials API (SmartLock untuk Sandi) dan Quickstart di aplikasi yang sama. Untuk informasi selengkapnya, kunjungi https://developers.google.com/identity/

java
Verifikasi Aplikasi SMS

Contoh ini menunjukkan penggunaan API Verifikasi SMS Layanan Play untuk mendapatkan akses ke pesan teks yang diberi tag khusus (tag mengaitkan pesan dengan APK) tanpa memerlukan izin pengambilan SMS penuh (SMS_READ).

kotlin
Peringatan: Contoh ini sudah tidak berlaku saat ini, sebagai gantinya Anda harus merujuk pada versi Java.

Contoh AutofillFramework Android (Kotlin) Contoh ini menunjukkan penggunaan Framework IsiOtomatis. Contoh ini mencakup implementasi Aktivitas klien dengan tampilan yang harus diisi otomatis, dan Layanan yang dapat memberikan data isi otomatis ke Aktivitas klien.

java
BasicGestureDetect

Contoh ini mendeteksi gestur pada tampilan dan mencatatnya. Untuk mencoba contoh ini, coba tarik atau ketuk teks.

java
BasicMultitouch

Contoh ini menunjukkan penggunaan properti MotionEvent untuk melacak masing-masing sentuhan di beberapa peristiwa sentuhan.

java
Mengenali Aktivitas Pengguna Saat Ini

Menunjukkan penggunaan ActivityRecognitionApi untuk mengenali aktivitas pengguna saat ini, seperti berjalan kaki, mengemudi, atau berdiri di tempat. Pendahuluan Menunjukkan penggunaan ActivityRecognitionApi untuk mengenali aktivitas pengguna saat ini, seperti berjalan, mengemudi, atau berdiri di tempat. Pengguna dapat meminta pembaruan aktivitas dengan menekan tombol &quot;Minta Pembaruan&quot;, dan berhenti menerima pembaruan menggunakan tombol &quot;Hapus Pembaruan&quot;. Contoh ini menggunakan <code>IntentService</code> untuk memproses perubahan aktivitas terdeteksi, yang dikirim menggunakan class DetectedActivity untuk daftar jenis DetectedActivity. Setiap <code>DetectedActivity</code> terkait dengan level keyakinan, yang merupakan bilangan antara 0 dan 100. Untuk menjalankan contoh ini, <strong>lokasi harus diaktifkan</strong>.

java
Lokasi Dasar (Java)

Menunjukkan penggunaan Google Play Services Location API untuk mengambil lokasi terakhir yang diketahui untuk perangkat. Pendahuluan Contoh ini menunjukkan cara mudah mendapatkan lokasi terakhir perangkat yang diketahui, yang biasanya sama dengan lokasi perangkat saat ini. Akurasi lokasi yang ditampilkan didasarkan pada izin akses lokasi yang Anda minta dan sensor lokasi yang saat ini aktif untuk perangkat. Untuk menjalankan contoh ini, <strong>lokasi harus diaktifkan</strong>. Contoh ini menggunakan FusedLocationProviderClient. Lihat juga versi Kotlin contoh ini.

kotlin
Lokasi Dasar (Kotlin)

Menunjukkan penggunaan Google Play Services Location API untuk mengambil lokasi terakhir yang diketahui untuk perangkat. Pendahuluan Contoh ini menunjukkan cara mudah mendapatkan lokasi terakhir perangkat yang diketahui, yang biasanya sama dengan lokasi perangkat saat ini. Akurasi lokasi yang ditampilkan didasarkan pada izin akses lokasi yang Anda minta dan sensor lokasi yang saat ini aktif untuk perangkat. Untuk menjalankan contoh ini, <strong>lokasi harus diaktifkan</strong>. Contoh ini menggunakan FusedLocationProviderClient.

java
Membuat dan Memantau Pembatasan Wilayah

Menunjukkan cara membuat dan menghapus pembatasan wilayah menggunakan GeofencingApi. Memantau transisi pembatasan wilayah dan membuat notifikasi setiap kali perangkat memasuki atau keluar dari pembatasan wilayah. Pendahuluan Pembatasan wilayah menggabungkan kesadaran akan lokasi pengguna saat ini dengan kesadaran akan fitur di sekitar, yang didefinisikan sebagai kedekatan pengguna dengan lokasi yang mungkin diminati. Untuk menandai lokasi minat, tentukan lintang dan bujurnya. Untuk menyesuaikan kedekatan lokasi, tambahkan radius. Lintang, bujur, dan radius menentukan pembatasan wilayah. Anda dapat memiliki beberapa pembatasan wilayah aktif sekaligus. Layanan Lokasi memperlakukan pembatasan wilayah sebagai area, bukan sebagai titik dan kedekatan. Hal ini memungkinkan Layanan Lokasi mendeteksi saat pengguna memasuki atau keluar dari pembatasan wilayah. Untuk setiap pembatasan wilayah, Anda dapat meminta Layanan Lokasi untuk mengirimkan peristiwa masuk, keluar, atau keduanya. Anda juga dapat membatasi durasi pembatasan wilayah dengan menentukan durasi berakhirnya dalam milidetik. Setelah pembatasan wilayah berakhir, Layanan Lokasi akan otomatis menghapusnya. Untuk menjalankan contoh ini, <strong>lokasi harus diaktifkan</strong>.

java
Pembaruan Lokasi (Java)

Menunjukkan cara menggunakan Geocode API dan geocoding terbalik untuk menampilkan lokasi perangkat sebagai alamat. Pendahuluan Contoh ini dibuat berdasarkan contoh BasicLocationSample dan LocationUdpates yang tercakup dalam repositori ini. Contoh tersebut hanya berfungsi dengan nilai lintang dan bujur. Meskipun lintang dan bujur berguna untuk menghitung jarak atau menampilkan posisi peta, alamat lokasi sering kali lebih berguna. API lokasi framework Android menyediakan API Geocode yang berisi metode [getFromLocation()](http://developer.android.com/reference/android/location/Geocoder.html#getFromLocation(double, double, int)) yang menampilkan perkiraan alamat jalan terkait lintang dan bujur yang diberikan. Contoh ini menggunakan metode <code>getFromLocation()</code> untuk melakukan pencarian alamat lokasi, IntentService untuk mengambil alamat lokasi, dan ResultReceiver untuk memproses hasil yang dikirim oleh IntentService. Untuk menjalankan contoh ini, <strong>lokasi harus diaktifkan</strong>.

kotlin
Pembaruan Lokasi (Kotlin)

Menunjukkan cara menggunakan Geocode API dan geocoding terbalik untuk menampilkan lokasi perangkat sebagai alamat. Pendahuluan Contoh ini dibuat berdasarkan contoh BasicLocationSample dan LocationUdpates yang tercakup dalam repositori ini. Contoh tersebut hanya berfungsi dengan nilai lintang dan bujur. Meskipun lintang dan bujur berguna untuk menghitung jarak atau menampilkan posisi peta, alamat lokasi sering kali lebih berguna. API lokasi framework Android menyediakan Geocode API yang berisi metode [getFromLocation()]http://developer.android.com/reference/android/location/Geocoder.html#getFromLocation(double, double, int)) yang menampilkan perkiraan alamat sesuai dengan lintang dan bujur yang diberikan. Contoh ini menggunakan metode <code>getFromLocation()</code> untuk melakukan pencarian alamat lokasi, IntentService untuk mengambil alamat lokasi, dan ResultReceiver untuk memproses hasil yang dikirim oleh IntentService. Untuk menjalankan contoh ini, <strong>lokasi harus diaktifkan</strong>.

java
Pembaruan Lokasi

Menunjukkan cara menggunakan Fused Location Provider API untuk mendapatkan pembaruan tentang lokasi perangkat. Penyedia Lokasi Fusi adalah bagian dari Google Play Services Location API. Pendahuluan Contoh ini dibuat berdasarkan contoh BasicLocationSample yang tercakup dalam repositori ini, dan memungkinkan pengguna meminta pembaruan lokasi secara berkala. Sebagai respons, API memberi aplikasi pembaruan lokasi terbaik yang tersedia secara berkala, berdasarkan penyedia lokasi yang saat ini tersedia seperti Wi-Fi dan GPS (Sistem Pemosisi Global). Akurasi lokasi juga ditentukan oleh izin akses lokasi yang Anda minta (kami menggunakan ACCESS_FINE_LOCATION di sini) dan opsi yang ditetapkan dalam permintaan lokasi. Contoh ini menggunakan FusedLocationProviderClient. Untuk menjalankan contoh ini, <strong>lokasi harus diaktifkan</strong>.

java
BasicMediaDecoder

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan MediaCoder untuk mendekode video, menggunakan TimeAnimator untuk menyinkronkan perintah rendering dengan rendering frame tampilan sistem, dan terakhir merendernya ke TextureView.

java
BasicMediaRouter

Contoh ini menunjukkan penggunaan MediaRouter API untuk menampilkan konten pada layar sekunder. Gunakan &quot;Item Tindakan Rute Media&quot; di ActionBar untuk memilih perangkat output. Jika perangkat mendukung layar nirkabel Miracast, Anda mungkin harus mengaktifkan fungsi &quot;Layar Nirkabel&quot; dalam setelan sistem. Simulasi layar sekunder juga dapat diaktifkan dari &quot;Opsi Developer&quot;. Setelah terhubung, gunakan tombol &quot;Ubah Warna&quot; untuk mengubah warna latar belakang layar sekunder.

java
MediaRecorder

Contoh ini menggunakan kamera/perekam video sebagai sumber A/V untuk MediaRecorder API. TextureView digunakan sebagai pratinjau kamera yang membatasi kode ke API 14 atau yang lebih tinggi. Hal ini dapat dengan mudah diganti dengan SurfaceView agar dapat berjalan di perangkat lama.

java
MediaRouter

Menunjukkan cara membuat penyedia rute media kustom.

java
MidiScope

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan MIDI API untuk menerima dan memproses sinyal MIDI yang berasal dari perangkat terpasang.

java
MidiSynth

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan MIDI API untuk menerima dan memutar pesan MIDI yang berasal dari perangkat input terpasang (keyboard MIDI).

java
ScreenCapture

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan Media Projection API untuk mengambil gambar layar perangkat secara real time dan menampilkannya di SurfaceView.

kotlin exoplayer
Pemutar Video

Contoh ini menunjukkan cara mengimplementasikan aplikasi media yang memungkinkan pemutaran video dari penyimpanan lokal (folder aset dalam APK) atau sumber jarak jauh melalui HTTP(S). 1. Aplikasi ini mendukung playlist, sehingga beberapa video dapat dirangkai untuk diputar satu per satu dan dilewati. 2. Aplikasi ini mendukung <code>MediaSession</code> sehingga headphone Bluetooth eksternal dapat mengontrol media (putar, jeda, lewati ke berikutnya, dsb.), dan melihat media yang sedang diputar (seperti dari head unit Bluetooth mobil). 3. Aplikasi ini mendukung Fokus Audio, sehingga Anda dapat mematuhi sistem fokus audio Android dan menjeda pemutaran jika ada audio lain yang sedang diputar. 4. Aplikasi ini mendukung picture-in-picture (PIP) sehingga pemutaran video aplikasi dapat berlanjut di jendela yang diperkecil saat pengguna berada di aplikasi lain. Untuk mempelajari <code>ExoPlayer</code>, <code>MediaSession</code>, Fokus Audio, dan PIP lebih lanjut, baca rangkaian artikel tentang Media ini yang membahas API ini secara mendetail.

c++ , java ndk
Audio-Echo

Contoh ini memperagakan cara menggunakan OpenSL ES untuk membuat pemutar dan perekam di Android Fast Audio Path, dan menghubungkannya ke audio loopback. Pada sebagian besar perangkat Android, terdapat jalur audio yang dioptimalkan, yang disesuaikan untuk tujuan latensi rendah. Contoh ini membuat pemutar/perekam agar berfungsi di jalur audio yang sangat dioptimalkan ini (terkadang disebut jalur audio asal, jalur latensi rendah, atau jalur audio cepat). Aplikasi ini divalidasi menggunakan konfigurasi berikut: * Android L AndroidOne * Android M Nexus 5, dan Nexus 9 Contoh ini menggunakan Android Studio baru dengan dukungan CMake, serta menunjukkan cara menggunakan lib stl bersama dengan Android Studio versi 2.2.0. Lihat CMakeLists.txt untuk mengetahui detailnya <strong><em>Perlu diketahui bahwa OpenSL ES adalah library Oboe.</em></strong>

c++ , java ndk
Plasma Bitmap

Plasma Bitmap adalah contoh Android yang menggunakan JNI untuk membuat efek plasma dalam Android Bitmap dari kode C. Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan dukungan C++.

c++ ndk
Endless Tunnel

Endless Tunnel adalah contoh game yang menunjukkan cara: - menggunakan dukungan Android Studio C++ - menerapkan game menggunakan perekat asli Android - menerapkan dukungan joystick, termasuk navigasi DPAD yang kuat untuk layar non-sentuh. Contoh ini TIDAK bertujuan menampilkan cara terbaik untuk menulis logika game, memuat item, dll. Game itu sendiri sengaja dibuat tidak sempurna agar tetap fokus pada integrasi Android Studio C++. Misalnya, game ini berisi tekstur dan geometri yang di-hard code dalam kode, yang berfungsi untuk game demo kecil seperti ini, tetapi tidak diskalakan dengan baik pada game sebenarnya. Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan dukungan C++.

c++ , java ndk
gles3jni

gles3jni adalah contoh aplikasi Android C++ yang menunjukkan cara menggunakan OpenGL ES 3.0 dari JNI/kode native. Jalur rendering OpenGL ES 3.0 menggunakan beberapa fitur baru jika dibandingkan dengan jalur OpenGL ES 2.0: - Rendering yang memiliki instance dan pembagi atribut vertex untuk mengurangi jumlah panggilan gambar serta perubahan seragam. - Objek array vertex untuk mengurangi jumlah panggilan yang diperlukan guna menyiapkan status atribut vertex pada setiap frame. - Penetapan lokasi atribut eksplisit, sehingga tidak perlu mengajukan kueri penetapan. Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan dukungan C++.

c++ , java ndk
Hello GL2

Hello GL2 adalah contoh Android C++ yang menggambar segitiga menggunakan GLES 2.0 API. Contoh ini memanfaatkan JNI untuk melakukan rendering dalam C++ melalui GLSurfaceView yang dibuat dari Aktivitas Java Android biasa. Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan dukungan C++.

c++ , java ndk
Hello JNI

Hello JNI adalah contoh Android yang menggunakan JNI untuk memanggil kode C dari Aktivitas Java Android. Contoh ini menggunakan codelab Hello-CMake baru

c++ , java ndk
Callback Hello JNI

Ini adalah contoh add-on untuk Hello JNI yang menunjukkan panggilan balik ke Java dari kode C - membuat instance class java dari kode C - memanggil fungsi anggota statis dan non-statis class java Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan Dukungan C++.

c++ , java ndk
hello-libs

hello-libs adalah contoh yang menunjukkan cara mengelola library C/C++ pihak ketiga dengan Android Studio.

c++ ndk
Hello Oboe

Hello Oboe adalah contoh Android yang menggunakan library Oboe untuk memutar audio secara native. Oboe menggabungkan AAudio dan OpenSLES untuk membantu developer memutar dan merekam audio dalam konteks yang sensitif terhadap performa di seluruh versi Android. Repositori Oboe memiliki informasi lebih lengkap tentang cara memanfaatkan Oboe API sepenuhnya, serta contoh dan dokumentasi yang lebih mendalam. Contoh ini menggunakan fitur Studio Prefab untuk mendownload library Oboe yang telah dibuat dari Google Maven, jangan ragu untuk melakukan langkah-langkah Prefab dalam - gradle.properties - app/build.gradle - app/src/main/cpp/CMakeList.txt Jika Anda ingin membuat aplikasi dengan kode sumber library Oboe, lihat contoh di repositori Oboe.

c++ ndk
Native Activity

Native Activity adalah contoh Android yang menginisialisasi konteks GLES 2.0 dan membaca data akselerometer dari kode C menggunakan Native Activity. Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan dukungan C++.

c++ , java ndk
Native Audio

Native Audio adalah contoh aplikasi Android yang memutar dan merekam suara dengan OpenSLES API C++ menggunakan JNI. Perekam/pemutar suara yang dibuat tidak berada dalam jalur audio cepat. Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan dukungan C++. <strong><em>Perlu diketahui bahwa OpenSL ES adalah library Oboe.</em></strong>

c++ ndk
Native Plasma

Native Plasma adalah contoh Android yang membuat efek plasma dalam Bitmap dari kode C menggunakan Native Activity. Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan dukungan C++.

c++ , java ndk
San Angeles

San Angeles adalah port Android demo yang menggunakan GLES C/API untuk membuat adegan prosedural. Lihat file README asli untuk mengetahui informasi selengkapnya tentang port GLES asli. Demo contoh: - Pembagian APK ABI

c++ , java ndk
Grafik-Sensor

Grafik sensor adalah contoh C++ Android yang membaca nilai akselerometer saat ini dan menggambarnya menggunakan OpenGL. Contoh ini menunjukkan penggunaan Native C++ API berikut: - Aset Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan dukungan C++.

c++ , java ndk
Teapot

Teapot adalah kumpulan contoh C++ Android yang menggunakan rendering Teapot untuk menampilkan fitur platform Android NDK: - classic-teapot: Merender mesh teapot klasik menggunakan GLES 2.0 API dan NativeActivity. - more-teapot: Merender beberapa instance Classic Teapot dengan Rendering Instance GLES 3.0 - choreographer-30fps: menunjukkan beberapa teknik pembatasan frame berdasarkan API level menggunakan Choreographer API dan ekstensi waktu presentasi EGL Android. - textured-teapot: Merender teapot klasik dan tekstur - image-decoder: Sama seperti textured-teapot, kecuali dekode tekstur dilakukan dengan ImageDecoder API yang diperkenalkan di Android 11 (Android NDK r21b) Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru dengan dukungan C++.

c++ ndk
WEBP

Webp adalah contoh Android yang mencakup aplikasi ringkas untuk mendemonstrasikan penggunaan webp dalam Aktivitas Native<br />tampilan: - memutar 3 gambar webp decoding dan memuatnya ke buffering di layar. Decoding ada di threadnya sendiri Contoh ini menggunakan plugin CMake Android Studio baru.

java
BasicRenderScript

Contoh ini menunjukkan penggunaan RenderScript untuk melakukan manipulasi gambar dasar. Secara khusus, pengguna dapat secara dinamis menyesuaikan saturasi gambar menggunakan penggeser. Kernel RenderScript kustom melakukan penyesuaian saturasi, menjalankan perhitungan pada GPU perangkat atau hardware komputasi lainnya yang dianggap sesuai oleh sistem.

java
RenderScriptIntrinsic

Contoh RenderScriptIntrinsic ini menunjukkan cara menggunakan intrinsik Renderscript. Membuat beberapa intrinsik RenderScript, dan menunjukkan hasil pemfilteran dengan berbagai parameter. Contoh ini menunjukkan cara memperluas RedioButton dengan StateListDrawable.

kotlin
BiometricAuthentication (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan sidik jari terdaftar untuk mengautentikasi pengguna di aplikasi

kotlin
BiometricLogin (Kotlin)

Contoh untuk Library Biometrik Androidx

java
FIDO2 API

Aplikasi contoh yang menunjukkan cara mendaftar dan mengautentikasi dengan Kredensial Kunci Publik menggunakan FIDO2 API. FIDO2 API digunakan untuk perangkat yang menjalankan Android N (API level 24) atau yang lebih baru.

kotlin
Pengunci File

Contoh yang menunjukkan cara menggunakan library Keamanan Jetpack untuk mengenkripsi dan mendekripsi file dengan mengimplementasikan aplikasi pencatatan sederhana. <img src="screenshots/notes-list.png" height="400" alt="Screenshot yang menampilkan daftar catatan. Catatan menunjukkan 'Catatan Rahasia' dan 'Daftar Tugas yang Dienkripsi'." />

java
BatchStepSensor

Contoh ini menunjukkan cara menyiapkan SensorEventListeners untuk pendeteksi langkah dan penghitung langkah.

kotlin framework akses penyimpanan
ACTION_OPEN_DOCUMENT

<img src="screenshots/icon-web.png" height="256" alt="Ikon Aplikasi" /> Contoh ini menunjukkan cara menampilkan dokumen PDF di layar menggunakan PdfRenderer yang diperkenalkan di Android 5.0 Lollipop.

kotlin framework akses penyimpanan
ACTION_OPEN_DOCUMENT_TREE

File manager bukti konsep yang menggunakan Android 5.0, API level 21.

java
ContentProviderPaging

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan ContentProvider dengan dukungan paging yang diperkenalkan di Android O. ContentProvider kini menerima argumen tambahan untuk offset dan batas dalam metode kueri untuk mendukung paging, bukan mengambil semua data dalam satu panggilan metode kueri.

java
ContentProviderPaging (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan ContentProvider dengan dukungan paging yang diperkenalkan di Android O. ContentProvider kini menerima argumen tambahan untuk offset dan batas dalam metode kueri untuk mendukung paging, bukan mengambil semua data dalam satu panggilan metode kueri.

kotlin penyimpanan media
Penyimpanan Media

<img src="screenshots/icon-web.png" height="256" alt="Ikon Aplikasi" /> Contoh ini menunjukkan cara menggunakan MediaStore Android untuk menemukan dan menampilkan gambar pengguna di RecyclerView.

java
StorageClient

Menggunakan intent OPEN_DOCUMENT, aplikasi klien dapat mengakses daftar Penyedia Dokumen di perangkat, dan memilih file dari semua penyedia.

java
StorageProvider

Contoh ini menunjukkan cara mengimplementasikan penyedia dokumen sederhana menggunakan framework akses penyimpanan yang tersedia di Android 4.4.

kotlin
Sunflower

Aplikasi berkebun yang mengilustrasikan praktik terbaik pengembangan Android dengan Android Jetpack. Android Sunflower saat ini sedang dalam pengembangan mendalam. Perlu diketahui bahwa beberapa perubahan (seperti modifikasi skema database) tidak kompatibel dengan versi sebelumnya dan dapat menyebabkan aplikasi mengalami error. Dalam hal ini, uninstal dan instal ulang aplikasi.

java
Contoh dasar untuk menulis pengujian unit yang meniru framework

<em>Jika Anda baru mengenal pengujian unit di Android, coba contoh ini terlebih dahulu.</em> Project ini menggunakan sistem build Gradle dan dukungan plugin Android Gradle untuk pengujian unit. Anda dapat memanfaatkan integrasi IDE seperti Android Studio atau menjalankan pengujian pada command line. Pengujian unit dijalankan di JVM lokal pada mesin pengembangan Anda. Plugin Android Gradle akan mengompilasi kode sumber aplikasi dan menjalankannya menggunakan tugas pengujian gradle. Pengujian dijalankan terhadap versi android.jar yang dimodifikasi, dengan semua pengubah final yang telah dihilangkan. Hal ini memungkinkan Anda menggunakan library tiruan populer, seperti Mockito. Untuk informasi selengkapnya, lihat http://tools.android.com/tech-docs/unit-testing-support

kotlin
Contoh dasar (di Kotlin) untuk menulis pengujian unit yang meniru framework

<em>Jika Anda baru mengenal pengujian unit di Android, coba contoh ini terlebih dahulu.</em> Project ini menggunakan sistem build Gradle dan dukungan plugin Android Gradle untuk pengujian unit. Anda dapat memanfaatkan integrasi IDE seperti Android Studio atau menjalankan pengujian pada command line. Pengujian unit dijalankan di JVM lokal pada mesin pengembangan Anda. Plugin Android Gradle akan mengompilasi kode sumber aplikasi dan menjalankannya menggunakan tugas pengujian gradle. Pengujian dijalankan terhadap versi android.jar yang dimodifikasi, dengan semua pengubah final yang telah dihilangkan. Hal ini memungkinkan Anda menggunakan library tiruan populer, seperti Mockito. Untuk informasi selengkapnya, lihat http://tools.android.com/tech-docs/unit-testing-support

kotlin
Topeka untuk Android

Kuis seru yang menampilkan desain material di Android. Pendahuluan Desain material adalah sistem baru untuk desain visual, interaksi, dan gerakan. Android versi Topeka menunjukkan bahwa prinsip desain merek dan material yang sama dapat digunakan untuk menciptakan pengalaman yang konsisten di seluruh platform. Kami awalnya meluncurkan aplikasi web Topeka sebagai contoh desain material Open Source di web. Rilis Topeka saat ini tersedia untuk pengguna yang menggunakan API level 14 alias Support Library desain memainkan peran penting. Topeka juga dilengkapi serangkaian uji Espresso yang dapat dijalankan dengan tugas gradle <code>connectedAndroidTest</code>. Anda dapat membaca selengkapnya project tersebut di blog Developer Android. Screenshot <img src="screenshots/categories.png" width="30%" /> <img src="screenshots/category_history.png" width="30%" /> <img src="screenshots/quiz_shakespeare.png" width="30%" /> Memulai Buat clone repositori ini, masuki direktori level teratas, lalu jalankan <code>./gradlew tasks</code> untuk mendapatkan ringkasan tentang semua tugas yang tersedia untuk project ini Beberapa tugas penting adalah: <code> bundleDebug - Merakit semua build Debug. installDebug - Menginstal build Debug. connectedAndroidTest - Menginstal dan menjalankan pengujian untuk build Debug pada perangkat yang terhubung. test - Menjalankan semua pengujian unit. </code> Dukungan <li>Stack Overflow: http://stackoverflow.com/questions/tagged/android</li> Jika Anda menemukan error dalam contoh ini, ajukan masalah: https://github.com/googlesamples/android-topeka/issues Patch disarankan, dan mungkin dikirim dengan menyalin dan memodifikasi project ini serta mengirim permintaan pull melalui GitHub. Lisensi ``` Hak Cipta 2015 Google, Inc. Dilisensikan ke Apache Software Foundation (ASF) berdasarkan satu atau beberapa perjanjian lisensi kontributor. Lihat file PEMBERITAHUAN yang didistribusikan bersama tugas ini untuk melihat informasi tambahan tentang kepemilikan hak cipta. ASF memberikan lisensi file ini kepada Anda berdasarkan Lisensi Apache, Versi 2.0 (&quotLisensi&quot). Anda hanya boleh menggunakan file ini sesuai dengan Lisensi. Anda dapat memperoleh salinan Lisensi di http://www.apache.org/licenses/LICENSE-2.0 Kecuali jika diwajibkan oleh hukum yang berlaku atau disetujui secara tertulis, software yang didistribusikan berdasarkan Lisensi akan didistribusikan DALAM KEADAAN &quotAPA ADANYA&quot, TANPA JAMINAN ATAU KETENTUAN APA PUN, baik yang dinyatakan secara tersurat ataupun tersirat. Lihat Lisensi untuk bahasa khusus yang mengatur izin dan batasan menurut Lisensi. ```

java
AdvancedImmersiveMode

Mode Imersif, yang ditambahkan di Android 4.4, menyempurnakan mode &quot;sembunyikan layar penuh&quot; dan &quot;sembunyikan menu navigasi&quot; dengan mengizinkan pengguna menggeser menu ke dalam dan ke keluar. Contoh ini memungkinkan pengguna bereksperimen terhadap mode imersif dengan melihat caranya berinteraksi dengan beberapa tanda UI lain terkait aplikasi layar penuh.

java
BasicImmersiveMode

Contoh ini menunjukkan penggunaan mode imersif guna menyembunyikan sistem dan menu navigasi untuk aplikasi layar penuh.

java
ClippingBasic

Aplikasi dasar yang menunjukkan cara memotong Tampilan menggunakan antarmuka ViewOutlineProvider, yang digunakan Tampilan untuk membuat garis batasnya guna membuat bayangan dan potongan.

java
DarkTheme

Contoh ini menunjukkan berbagai cara untuk mendukung Mode Gelap di Android. Menggunakan Library Komponen Desain Material.

java
DragAndDropAcrossApps-new

Contoh ini berisi dua aplikasi Android terpisah: DragSource dan DropTarget. DragSource berisi gambar dan teks yang dapat dilepas menjadi aplikasi DropTarget. Gambar dibagikan di antara kedua aplikasi melalui URI yang aplikasi penerimanya harus meminta izin terlebih dahulu, sebelum dapat digunakan. Contoh ini juga menunjukkan penggunaan DragStartHelper dari Support Library v13 untuk menangani peristiwa tarik lalu lepas dengan mudah.

java
ElevationBasic

Contoh ini menunjukkan cara memindahkan tampilan dalam sumbu z menggunakan <code>setTranslationZ()</code>. Metode ini diperkenalkan di API Level 21 ('Lollipop').

java
ElevationDrag

Contoh ini menunjukkan tindakan tarik lalu lepas pada berbagai bentuk. Ketinggian dan transformasi z digunakan untuk merender bayangan, dan tampilan dipotong menggunakan Outline lain.

java
ImmersiveMode

Salah satu fitur yang diperkenalkan di KitKat adalah &quot;mode imersif&quot;. Dengan mode imersif, pengguna dapat menampilkan/menyembunyikan status bar dan menu navigasi dengan menggesernya. Untuk mencobanya, klik tombol &quot;Aktifkan/nonaktifkan mode imersif&quot;, lalu coba geser status bar atau menu navigasi ke dalam dan ke luar.

java
TextLinkify

Contoh ini mengilustrasikan penambahan link ke TextView. Tindakan ini dapat dilakukan secara otomatis dengan menetapkan properti &quot;autoLink&quot; atau secara eksplisit.

java
Menggambar latar belakang sudut membulat pada teks

Contoh ini menunjukkan cara menggambar latar belakang sudut <strong>membulat</strong> pada teks. Contoh ini mendukung kasus berikut: <li>Menetapkan latar belakang pada teks <strong>satu baris</strong></li> <img src="../TextRoundedBackgroundKotlin/screenshots/single.png" width="30%" /> <li>Menetapkan latar belakang pada teks yang lebih dari <strong>dua atau beberapa baris</strong></li> <img src="../TextRoundedBackgroundKotlin/screenshots/multi.png" width="30%" /> <li>Menetapkan latar belakang pada teks <strong>kanan-ke-kiri</strong></li> <img src="../TextRoundedBackgroundKotlin/screenshots/rtl.png" width="30%" />

java
Gaya Teks

Contoh ini menunjukkan cara memberi gaya teks di Android menggunakan span, dalam Java.

java
Gaya Teks

Contoh ini menunjukkan cara memberi gaya teks di Android menggunakan span, di Kotlin, menggunakan Android KTX.

java
Interpolator Playground

Aplikasi ini menunjukkan cara kerja berbagai implementasi Interpolator di platform. Anda dapat memvariasikan durasi animasi serta parameter konstruktor setiap interpolator variabel tersebut dan menggunakan nilai di UI untuk menginformasikan cara menulis kode yang menggunakan interpolator tersebut. Perubahan pada parameter animasi akan tercermin secara dinamis di kurva biru dan menjalankan animasi akan menampilkan penerapan animasi (dengan lingkaran merah pada kurva serta di area terbuka di bagian bawah). Untuk menggunakan: * Pilih interpolator bawaan dari menu drop-down di bagian atas * Gunakan penggeser untuk mengubah durasi animasi dan/atau parameter variabel apa pun untuk interpolator yang dipilih * Untuk interpolator Quadratic dan Cubic Path, tarik tuas hijau untuk memosisikan control point kurva * Klik tombol 'Jalankan' untuk melihat penerapan animasi * Perhatikan nilai durasi dan parameter lain yang akan digunakan dalam kode animasi <img src="screenshot.png" alt="Screenshot InterolatorPlayground" "="" />

java
MotionLayout / Tata Letak Batasan

Repositori ini berisi daftar tata letak yang menampilkan berbagai fitur dan penggunaan MotionLayout

java
MultiWindowPlayground

Contoh ini menunjukkan penggunaan API multi-aplikasi yang tersedia di Android N. Contoh ini menunjukkan penggunaan tanda Intent baru dan properti AndroidManifest untuk menentukan perilaku multi-aplikasi. Alihkan aplikasi contoh ke mode multi-aplikasi untuk melihat pengaruhnya terhadap siklus proses dan perilaku aplikasi.

java
MultiWindowPlayground (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan penggunaan API multi-aplikasi yang tersedia di Android N. Contoh ini menunjukkan penggunaan tanda Intent baru dan properti AndroidManifest untuk menentukan perilaku multi-aplikasi. Alihkan aplikasi contoh ke mode multi-aplikasi untuk melihat pengaruhnya terhadap siklus proses dan perilaku aplikasi.

java
Transisi

Aplikasi ini menunjukkan cara menggunakan Transitions API di Android Support Library. Meskipun transisi telah berfungsi pada platform sejak rilis KitKat (API level 19), sebelumnya tidak ada cara untuk menggunakan transisi pada perangkat yang menjalankan rilis sebelumnya. Kini Anda dapat menggunakan API Support Library untuk menjalankan rilis Android kembali ke Ice Cream Sandwich (API level 14). Perlu diketahui bahwa API Support Library memiliki batasan berikut, dibandingkan dengan transisi dalam API framework: <li>API Support Library khusus tentang transisi tampilan, sama seperti yang kami tawarkan dalam rilis KitKat. Kapabilitas lebih baru, seperti Transisi Aktivitas, bergantung pada kapabilitas platform yang tidak dapat didukung pada rilis sebelumnya.</li> <li>Transisi KitKat menawarkan kemampuan untuk menggunakan file resource XML guna menentukan transisi, adegan, dan grafik transisi. Di sisi lain, transisi Support Library hanya mengizinkan penyiapan transisi dari kode; file resource tersebut tidak tersedia di Support Library.</li> Untuk menggunakan aplikasi demo transisi: <li>Klik salah satu tombol untuk memindahkan seluruh grup tombol ke lokasi yang ditentukan dalam teks tombol. Perhatikan bagaimana tombol berubah menjadi tempat (melalui satu panggilan ke TransitionManager.beginDelayedTransition()).</li> <li>Centang kotak &quot;Bertahap&quott; untuk menunjukkan apakah transisi akan dijalankan secara bertahap, satu per satu. Saat ini terjadi, tombol akan mulai satu per satu, dengan membuat TransitionSet kustom dari transisi turunan dengan tampilan target berbeda dan startDelays.</li> <img src="TransitionsOnJbEmulator.png" alt="Screenshot transisi" "="" /> Untuk informasi selengkapnya tentang transisi, lihat referensi berikut: <li>Versi Support Library (gunakan versi 24.2.0 atau yang lebih baru untuk API transisi)</li> <li>Dokumentasi referensi android.support.transitions</li> <li>Pelatihan developer tentang Transisi</li>

java
SwipeRefreshLayoutBasic

Contoh dasar yang menunjukkan cara menggunakan SwipeRefreshLayout untuk menambahkan gestur 'geser untuk muat ulang' ke Tampilan, sehingga memungkinkan kemampuan untuk memicu muat ulang dari tindakan menggeser ke bawah pada tampilan. Dalam contoh ini, Tampilan yang dapat dimuat ulang adalah ListView.

java
SwipeRefreshMultipleViews

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan SwipeRefreshLayout untuk menambahkan gestur 'geser untuk muat ulang' ke tata letak dengan beberapa turunan, memungkinkan kemampuan untuk memicu muat ulang dari tindakan menggeser ke bawah pada tampilan yang terlihat. Dalam contoh ini, SwipeRefreshLayout berisi GridView yang dapat di-scroll, bersama dengan tampilan kosong TextView.

kotlin
Contoh ViewPager2

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan ViewPager2 dengan Tampilan atau Fragmen sebagai halaman, cara melakukan transformasi halaman, cara menautkan ViewPager2 ke TabLayout, dan menunjukkan penanganan modifikasi koleksi adaptor halaman yang mendasarinya. ViewPager2 adalah pengganti ViewPager, yang mengatasi sebagian besar masalah yang dialami pendahulunya, termasuk dukungan tata letak kanan-ke-kiri, orientasi vertikal, dan koleksi Fragmen yang dapat diubah. Contoh <li>ViewPager2 dengan Tampilan - menunjukkan cara menyiapkan ViewPager2 dengan Tampilan sebagai halaman</li> <li>ViewPager2 dengan Fragmen - menunjukkan cara menyiapkan ViewPager2 dengan Fragmen sebagai halaman</li> <li>ViewPager2 dengan Koleksi yang Dapat Diubah (Tampilan) - menunjukkan penggunaan ViewPager2 dengan Tampilan sebagai halaman dan perubahan pada adaptor halaman</li> <li>ViewPager2 dengan Koleksi (tables Collection/Fragment) - mendemonstrasikan penggunaan ViewPager2 dengan Fragment sebagai halaman, dan mutasi di adaptor halaman</li> <li>ViewPager2 dengan TabLayout (Tampilan) - menunjukkan cara menyiapkan ViewPager2 dengan Tampilan sebagai halaman, dan menautkannya ke TabLayout</li>

java
AlwaysOn

Contoh dasar yang menunjukkan cara mendukung mode standby untuk aplikasi Wear native.

java
DataLayer

Contoh ini menunjukkan cara bekerja dengan WearableListenerService, untuk memproduksi dan memakai DataEvents serta bekerja dengan DataLayer secara efektif.

java
WearAccessibilityApp

Contoh ini menunjukkan cara menyertakan dukungan aksesibilitas untuk aplikasi wearable.

java
WearComplicationProvidersTestSuite

Suite Uji Detail adalah kumpulan penyedia detail yang menyediakan data tiruan dan dapat digunakan untuk menguji cara berbagai jenis detail dirender pada tampilan jam.

java
OAuth Wear

java
WearSpeakerSample

Contoh ini menunjukkan cara merekam suara menggunakan mikrofon di perangkat wearable dan memutar rekaman suara atau file mp3, jika perangkat wearable dilengkapi speaker bawaan. Contoh ini tidak memiliki aplikasi ponsel pendamping, jadi Anda harus menginstalnya langsung di smartwatch (menggunakan &quot;adb&quot;).

java
Login dengan Google di Wear

java
WearVerifyRemoteApp

Contoh ini menunjukkan praktik terbaik untuk memeriksa apakah perangkat seluler yang terhubung telah menginstal aplikasi dari aplikasi mandiri Android Wear 2.0 atau versi lebih baru, dan sebaliknya.

java android things
Cloud Doorbell

Contoh Android Things Doorbell menunjukkan cara membuat bel "smart". Contoh ini menangkap penekanan tombol dari pengguna, memperoleh gambar melalui periferal kamera, memproses data gambar menggunakan Cloud Vision API Google, dan mengupload gambar, anotasi Cloud Vision, dan metadata ke database Firebase, yang dapat dilihat oleh aplikasi pendamping.

java android things
Driver Periferal

Contoh untuk driver periferal Android Things yang terdapat di repositori driver contrib.

java android things
Bluetooth Audio

Contoh ini menunjukkan penggunaan Android Bluetooth API untuk audio dari aplikasi Android Things.

java android things
Bluetooth GATT Server (Java)

Aplikasi ini menunjukkan pengaksesan Android API <code>BluetoothGattServer</code> dari dalam aplikasi Android Things. Aplikasi contoh ini memberitahukan Profil Waktu.

kotlin android things
Bluetooth GATT Server (Kotlin)

Aplikasi ini menunjukkan pengaksesan Android API <code>BluetoothGattServer</code> dari dalam aplikasi Android Things. Aplikasi contoh ini memberitahukan Profil Waktu.

java android things
Tombol dan LED (Java)

Contoh Android Things ini menunjukkan cara menggunakan tombol input UserDriver untuk memproses perubahan pin GPIO, membuat dan memproses peristiwa penting, serta mengubah status LED sebagaimana diperlukan. Ikuti Codelab Periferal I/O untuk mendapatkan petunjuk langkah demi langkah tentang cara membuat contoh serupa.

kotlin android things
Tombol dan LED (Kotlin)

Contoh Android Things ini menunjukkan cara menggunakan tombol input UserDriver untuk memproses perubahan pin GPIO, membuat dan memproses peristiwa penting, serta mengubah status LED sebagaimana diperlukan.

java android things
SDK Asisten Google untuk perangkat - Things

Contoh ini menunjukkan cara memanggil Layanan Asisten Google dari Android Things menggunakan gRPC. Fitur ini merekam permintaan lisan dari mikrofon yang terhubung, mengirimnya ke Google Assistant API, lalu memutar kembali respons lisan Asisten pada speaker yang terhubung.

java android things
Things LoWPAN

Contoh ini menunjukkan cara menggunakan LoWPAN untuk menghubungkan beberapa perangkat Android Things dalam jaringan yang sama dan mentransfer data secara nirkabel. Ada tiga modul dalam contoh ini yang menunjukkan cara memindai jaringan, mengirim data, dan menerima data. Untuk mempelajari jaringan LoWPAN lebih lanjut, lihat panduan LoWPAN API.

c++ android things
Native Peripheral I/O

Aplikasi Android Things ini menjalankan kode dasar yang menjalankan Native PIO API dari C++. Setiap contoh merupakan modul Android yang dapat dijalankan secara terpisah.

java android things
Simple Peripheral I/O (Java)

Aplikasi Android Things ini menjalankan kode dasar yang menggunakan Peripheral I/O API. Setiap contoh adalah modul Android yang dapat dijalankan secara mandiri.

kotlin android things
Simple Peripheral I/O (Kotlin)

Aplikasi Android Things ini menjalankan kode dasar yang menggunakan Peripheral I/O API. Setiap contoh adalah modul Android yang dapat dijalankan secara mandiri.

java android things
Simple Peripheral UI (Java)

Aplikasi utilitas ini menampilkan GPIO perangkat Android Things sebagai widget tombol dalam UI grafis. Tinjau status input, lalu klik tombol untuk mengontrol status output.

kotlin android things
Simple Peripheral UI (Kotlin)

Aplikasi utilitas ini menampilkan GPIO perangkat Android Things sebagai widget tombol dalam UI grafis. Tinjau status input, lalu klik tombol untuk mengontrol status output.

java android things
Pengklasifikasi Gambar IoT TensorFlow Lite

Contoh ini menunjukkan cara menjalankan inferensi TensorFlow Lite di Android Things. Tekan tombol untuk mengambil gambar dengan kamera, dan TensorFlow Lite akan memberi tahu Anda konten yang ada di gambar tersebut. Ikuti petunjuk langkah demi langkah Codelab Pengklasifikasi Gambar tentang cara membuat contoh serupa.

java android things
UART Loopback (Java)

Contoh ini menunjukkan operasi baca dan tulis data dasar melalui UART. Aplikasi ini membuat antarmuka loopback yang langsung menggemakan data apa pun yang dibaca dari buffer penerima (RX) ke buffer transmisi (TX).

kotlin android things
UART Loopback (Kotlin)

Contoh ini menunjukkan operasi baca dan tulis data dasar melalui UART. Aplikasi ini membuat antarmuka loopback yang langsung menggemakan data apa pun yang dibaca dari buffer penerima (RX) ke buffer transmisi (TX).

java android things
Update Perangkat Android Things

Aplikasi ini menunjukkan cara berinteraksi dengan layanan update perangkat di Android Things melalui <code>UpdateManager</code> API. Secara default, sistem memeriksa update OTA baru setiap beberapa jam dan menerapkannya secara otomatis. Contoh ini menunjukkan cara mengonfigurasi kebijakan update guna mengizinkan aplikasi mendapatkan kontrol lebih besar atas proses update dan memantau progres.

java android things
USB Enumerator (Java)

Aplikasi ini menunjukkan cara mengakses <code>UsbManager</code> Android API dari dalam aplikasi Android Things. Contoh aplikasi ini melakukan iterasi pada semua perangkat USB yang ditemukan oleh host serta mencetak antarmuka dan endpoint-nya.

kotlin android things
USB Enumerator (Kotlin)

Aplikasi ini menunjukkan cara mengakses <code>UsbManager</code> Android API dari dalam aplikasi Android Things. Contoh aplikasi ini melakukan iterasi pada semua perangkat USB yang ditemukan oleh host serta mencetak antarmuka dan endpoint-nya.

java android things
Hub Sensor Cloud IoT Core

Contoh ini menampilkan cara mengimplementasikan hub sensor pada Android Things yang mengumpulkan data sensor dari sensor yang terhubung dan memublikasikannya sebagai peristiwa telemetri ke Google Cloud IoT Core.

java android things
Weather Station

Contoh ini mengintegrasikan beberapa driver periferal Android Things untuk bersama-sama membuat Stasiun Cuaca yang terhubung.

java
ActivityInstrumentation

Contoh ini tidak digunakan lagi/diarsipkan, artinya contoh ini bersifat hanya baca dan tidak lagi dikelola secara aktif (detail selengkapnya tentang pengarsipan dapat ditemukan di sini). Untuk contoh terkait lainnya, lihat repositori baru github.com/android/testing-samples. Terima kasih.

java
AppUsageStatistics

Aplikasi dasar yang menunjukkan cara menggunakan API Statistik penggunaan aplikasi agar pengguna dapat mengumpulkan statistik terkait penggunaan aplikasi.

java
Aplikasi Katalog Komponen Material

Versi Android dari Katalog Komponen Desain Material, yang dimaksudkan untuk menunjukkan prinsip Desain Material dan memberikan demo komponen serta contoh kode.

per halaman
183 hasil