Kualitas aplikasi inti

Terakhir diperbarui: 10 Februari 2021

Checklist ini menentukan kumpulan kriteria kualitas inti dan pengujian teratribusi untuk membantu Anda menilai kualitas aplikasi. Beberapa kriteria ini mungkin mudah terlewatkan, dan pengujian akan membantu Anda mengingat untuk menyertakannya dalam rencana pengujian.

Checklist menyoroti kualitas minimum yang harus dipenuhi oleh semua aplikasi. Pengujian Anda kemungkinan akan jauh lebih baik daripada yang dijelaskan di sini.

Setiap item dalam checklist kualitas memiliki ID unik yang mungkin berguna untuk digunakan saat Anda berkomunikasi dengan tim.

Pengalaman visual

Aplikasi Anda harus memberikan pola interaksi dan desain visual Android standar yang sesuai untuk pengalaman pengguna yang konsisten dan intuitif.

Area ID Pengujian Deskripsi
Navigasi VX-N1 CR-3 Aplikasi ini mendukung navigasi Tombol kembali standar dan tidak menggunakan perintah khusus "Tombol kembali" di layar.
VX-N2 CR-3 Aplikasi ini mendukung navigasi gestur untuk kembali/beralih ke layar utama.
VX-N3 CR-1
CR-3
CR-5

Aplikasi mempertahankan dan memulihkan status pengguna atau aplikasi dengan benar.

Aplikasi mempertahankan status pengguna atau aplikasi saat meninggalkan latar depan dan mencegah kehilangan data secara tidak sengaja akibat navigasi mundur dan perubahan status lainnya.

Saat kembali ke latar depan, aplikasi harus memulihkan status yang dipertahankan serta transaksi stateful penting yang tertunda, misalnya perubahan pada kolom yang dapat diedit, progres game, menu, video, dan bagian lain pada aplikasi atau game.

  1. Bila dilanjutkan dari pengalih aplikasi Terbaru, aplikasi akan mengembalikan pengguna ke status saat aplikasi terakhir kali digunakan.
  2. Bila dilanjutkan setelah perangkat diaktifkan dari status tidur (terkunci), aplikasi akan mengembalikan pengguna ke status saat aplikasi terakhir kali digunakan.
  3. Bila diluncurkan kembali dari Beranda atau Semua Aplikasi, aplikasi harus melakukan salah satu hal berikut, bergantung pada durasi yang telah berlalu sejak aplikasi terakhir kali digunakan:
    • Jika aplikasi terakhir digunakan beberapa waktu yang lalu (menit), pulihkan status aplikasi sedekat mungkin ke status sebelumnya.
    • Jika lebih banyak waktu telah berlalu sejak aplikasi terakhir digunakan, coba pulihkan aplikasi sedekat mungkin ke status sebelumnya; atau mulai aplikasi dari layar utamanya atau status default lainnya.
Notifikasi VX-S1 CR-9

Notifikasi mengikuti panduan Desain Material. Khususnya:

  1. Notifikasi tidak digunakan untuk promosi silang atau mengiklankan produk lain karena hal ini sangat dilarang oleh Play Store.
  2. Tentukan Saluran Notifikasi dengan tepat sesuai praktik terbaik, bukan menampilkan semua notifikasi dari satu saluran.
  3. Memilih prioritas notifikasi yang benar.
  4. Beberapa notifikasi ditumpuk ke dalam satu kumpulan notifikasi jika memungkinkan.
  5. Setel waktu tunggu untuk notifikasi jika diperlukan.
  6. Notifikasi akan tetap ada hanya jika terkait dengan peristiwa yang sedang berlangsung, seperti pemutaran musik (selengkapnya dalam bagian Fungsionalitas) atau panggilan telepon.
VX-S2 CR-9

Untuk aplikasi sosial/fitur pesan dan percakapan:

  1. Gunakan notifikasi MessagingStyle untuk percakapan.
  2. Dukung tindakan balasan langsung.
  3. Dukung pintasan percakapan dan terapkan praktik terbaik untuk mendapatkan peringkat berbagi langsung terbaik.
  4. Dukung balon.
UI dan Grafis VX-U1 CR-5 Aplikasi ini mendukung orientasi lanskap dan potret (jika memungkinkan).

Orientasi mengekspos banyak fitur dan tindakan yang sama serta mempertahankan paritas fungsional. Perubahan kecil dalam konten atau tampilan diperbolehkan.

VX-U2 CR-5 Aplikasi menggunakan seluruh layar pada kedua orientasi dan tidak berbentuk tampilan lebar untuk mengikuti perubahan orientasi.

Tampilan lebar kecil untuk menggantikan variasi kecil di geometri layar diperbolehkan.

VX-U3 CR-5 Aplikasi ini menangani transisi cepat dengan tepat di antara orientasi tampilan tanpa merender masalah atau kehilangan status.
Kualitas visual VX-V1 CR-semua

Aplikasi menampilkan grafis, teks, gambar, dan elemen UI lainnya tanpa pikselasi, blur, atau distorsi yang kentara.

  1. Aplikasi harus menggunakan vektor drawable jika memungkinkan.
  2. Aplikasi ini menyediakan grafis berkualitas tinggi untuk semua ukuran layar dan faktor bentuk yang ditargetkan.
  3. Tidak terlihat adanya aliasing pada tepi menu, tombol, dan elemen UI lainnya.
VX-V2 CR-semua

Aplikasi menampilkan teks dan blok teks dengan cara yang dapat diterima untuk setiap bahasa yang didukung aplikasi.

  1. Komposisi dapat diterima di semua faktor bentuk yang didukung.
  2. Tidak terlihat adanya huruf atau kata yang terpotong.
  3. Tidak terlihat adanya gabungan kata yang tidak benar dalam tombol atau ikon.
  4. Terdapat spasi yang cukup di antara teks dan elemen di sekitarnya.
VX-V3 CR-semua Konten aplikasi, dan semua konten web yang dirujuk oleh aplikasi, mendukung tema gelap.

Fungsionalitas

Aplikasi Anda harus mengimplementasikan perilaku fungsional yang diharapkan.

Area ID Pengujian Deskripsi
Audio FN-A1 CR-1
CR-8
Audio dilanjutkan saat aplikasi kembali ke latar depan, atau menunjukkan kepada pengguna bahwa pemutaran sedang dijeda.
FN-A2 CR-1
CR-2
CR-8
Jika pemutaran audio adalah fitur inti, aplikasi harus mendukung pemutaran di latar belakang.
FN-A3 CR-0

Saat pengguna memulai pemutaran audio, aplikasi harus melakukan salah satu tindakan berikut dalam satu detik:

  1. Memulai pemutaran audio.
  2. Memberikan indikator visual bahwa data audio sedang disiapkan.
FN-A4 CR-0 Aplikasi harus meminta fokus audio saat audio mulai diputar dan mengabaikannya saat pemutaran berhenti.
FN-A5 CR-0 Aplikasi harus menangani permintaan aplikasi lain untuk fokus audio. Misalnya, aplikasi dapat mengurangi volume pemutaran saat aplikasi lain memutar ucapan.
Media FN-M1 CR-0
CR-6
CR-8
Jika memutar audio di latar belakang, aplikasi harus membuat Notifikasi yang dibuat dengan gaya MediaStyle.
FN-M2 CR-0 Jika memutar video, aplikasi harus mendukung pemutaran picture-in-picture.
FN-M3 CR-0 Jika mengenkode video, aplikasi harus melakukannya menggunakan standar kompresi video HEVC.
Berbagi FN-S1 CR-0 Aplikasi harus menggunakan Android Sharesheet saat berbagi konten. Fitur ini dapat menyarankan target yang tidak tersedia untuk solusi khusus.
Layanan Latar Belakang FN-B1 CR-6 Aplikasi ini berupaya untuk tidak menjalankan layanan latar belakang jika memungkinkan. Untuk memastikan perangkat pengguna berjalan dengan lancar, sistem menerapkan berbagai batasan pada layanan latar belakang. Tindakan berikut tidak dianggap sebagai penggunaan layanan latar belakang yang baik:
  • Mempertahankan koneksi jaringan untuk notifikasi
  • Mempertahankan koneksi Bluetooth
  • Menjaga GPS tetap aktif

Pelajari cara memilih solusi yang tepat untuk pekerjaan Anda.

FN-B2 CR-10 Aplikasi ini mendukung fitur pengelolaan daya dengan benar yang diperkenalkan di Android 6.0 (Istirahatkan dan Aplikasi Standby). Jika fungsionalitas inti terganggu oleh pengelolaan daya, hanya aplikasi yang memenuhi syarat yang dapat meminta pengecualian. Lihat Dukungan untuk kasus penggunaan lainnya dalam Istirahatkan dan Aplikasi Standby.

Performa dan stabilitas

Aplikasi Anda harus memberikan performa, stabilitas, kompatibilitas, dan responsivitas yang diharapkan oleh pengguna.

Area ID Pengujian Deskripsi
Stabilitas PS-S1 CR-semua
SD-1
Aplikasi tidak mengalami error atau memblokir UI thread yang menyebabkan error ANR (Android Not Responding”). Manfaatkan laporan pra-peluncuran Google Play untuk mengidentifikasi potensi masalah stabilitas. Setelah deployment, perhatikan halaman Android Vitals di Konsol Google Play.
Performa PS-P1 CR-semua
SD-1
Aplikasi dimuat dengan cepat atau memberikan masukan di layar kepada pengguna (indikator progres atau tanda serupa) jika aplikasi perlu waktu lebih dari dua detik untuk dimuat.
PS-P2 CR-semua
SD-1
Aplikasi harus merender frame setiap 16 md untuk mencapai 60 frame per detik. Developer dapat menggunakan opsi Rendering HWUI profil dalam pengujian. Jika ada masalah, alat tersedia untuk membantu mendiagnosis rendering lambat.
PS-P3 PM-1 Dengan StrictMode diaktifkan (lihat Pengujian StrictMode di bawah), tidak ada kedipan merah (peringatan performa dari StrictMode) yang terlihat saat menguji aplikasi. Kedipan merah apa pun menunjukkan perilaku buruk terkait penyimpanan, akses jaringan, atau kebocoran memori.
SDK PS-T1 CR-0 Aplikasi ini berjalan pada platform Android versi publik terbaru tanpa mengalami error atau memberikan pengaruh besar terhadap fungsionalitas inti.
PS-T2 SP-1 Aplikasi ini menargetkan Android SDK terbaru dengan menyetel nilai targetSdk.
PS-T3 SP-1 Aplikasi ini dibuat menggunakan SDK terbaru dengan menyetel nilai compileSdk.
PS-T4 SP-2
SP-3
Setiap SDK pihak ketiga yang digunakan adalah yang terbaru. Peningkatan apa pun pada SDK ini, seperti stabilitas, kompatibilitas, atau keamanan, harus tersedia bagi pengguna secara tepat waktu.

Developer bertanggung jawab atas seluruh codebase aplikasi, termasuk SDK pihak ketiga apa pun yang digunakan.
PS-T5 CR-0 Aplikasi ini tidak menggunakan antarmuka non-SDK.
Baterai PS-B1 BA-1 Aplikasi ini mendukung fitur pengelolaan daya dengan benar yang diperkenalkan di Android 6.0 (Istirahatkan dan Aplikasi Standby). Jika fungsionalitas inti terganggu oleh pengelolaan daya, hanya aplikasi yang memenuhi syarat yang dapat meminta pengecualian. Selama pengembangan, developer dapat menguji perilaku aplikasi standby dan istirahatkan menggunakan perintah ADB ini.

Dalam hal penggunaan baterai, developer dapat menggunakan Energy Profiler Android Studio atau alat Battery Historian, yang dikombinasikan dengan pekerjaan latar belakang yang direncanakan, untuk mendiagnosis penggunaan baterai yang tidak terduga.

Privasi & keamanan

Aplikasi Anda harus menangani data pengguna dan informasi pribadi dengan aman pada tingkat izin yang sesuai.

Selain checklist ini, aplikasi yang dipublikasikan di Google Play Store juga harus mematuhi kebijakan Data Pengguna untuk melindungi privasi pengguna.

Area ID Pengujian Deskripsi
Izin SC-P1 SC-4 Aplikasi hanya meminta jumlah izin minimum absolut yang diperlukan untuk mendukung kasus penggunaannya. Untuk izin tertentu seperti lokasi, gunakan lokasi sementara sebagai pengganti lokasi terperinci jika memungkinkan.
SC-P2

Aplikasi hanya boleh meminta izin untuk mengakses data sensitif (seperti SMS, Log Panggilan, atau Lokasi) atau layanan yang memerlukan biaya (seperti Telepon atau SMS) jika terkait langsung dengan kasus penggunaan inti aplikasi. Implikasi yang terkait dengan izin ini harus diungkap secara jelas kepada pengguna.

Bergantung pada cara Anda menggunakan izin, mungkin ada cara alternatif untuk memenuhi kasus penggunaan aplikasi Anda tanpa mengandalkan akses ke informasi sensitif. Misalnya, daripada meminta izin terkait kontak pengguna, mungkin lebih tepat untuk meminta akses dengan menggunakan intent implisit.

SC-P3 CR-0 Aplikasi meminta izin runtime dalam konteks, saat fungsionalitas diminta, bukan di awal selama pengaktifan aplikasi.
SC-P4 CR-0

Aplikasi harus mendesain UX-nya untuk dengan jelas memberitahukan alasan izin tertentu diperlukan. Jika tidak memungkinkan, tindakan ini harus mengikuti alur yang direkomendasikan untuk menjelaskan alasan diperlukannya izin bagi fitur di aplikasi Anda.

Aplikasi harus melakukan degradasi halus saat pengguna menolak atau mencabut izin. Aplikasi tidak boleh mencegah pengguna mengakses aplikasi sekaligus.

Data & File SC-DF1 SC-1 Semua data sensitif disimpan di penyimpanan internal aplikasi.
SC-DF2 SC-10 Tidak ada data pengguna pribadi atau sensitif yang dicatat ke log sistem atau log khusus aplikasi.
SC-DF3 Aplikasi tidak boleh menggunakan ID hardware apa pun yang tidak dapat direset, seperti IMEI, untuk tujuan identifikasi.
Identitas SC-ID1 CR-0 Berikan petunjuk untuk mengisi otomatis kredensial akun dan informasi sensitif lainnya, seperti info kartu kredit, alamat fisik, dan nomor telepon.
SC-ID2 CR-0 Integrasikan Sekali Ketuk untuk Android untuk pengalaman login yang lancar.
SC-ID3 CR-0 Integrasikan autentikasi biometrik untuk melindungi transaksi keuangan atau informasi sensitif, seperti dokumen pengguna yang penting.
Komponen Aplikasi SC-AC1 SC-5 Hanya komponen aplikasi yang berbagi data dengan aplikasi lain, atau komponen yang harus dipanggil oleh aplikasi lain, yang akan diekspor.

Ini termasuk aktivitas, layanan, penerima siaran, dan khususnya penyedia konten.

Selalu setel atribut android:exported secara eksplisit untuk meminimalkan kebingungan terkait nilai default.

SC-AC2 CR-0
SC-4

Semua intent dan siaran mengikuti praktik terbaik:

  1. Gunakan intent eksplisit jika aplikasi tujuan ditentukan dengan baik.
  2. Gunakan Intent untuk menunda izin ke aplikasi lain yang sudah memiliki izin.
  3. Bagikan data dengan aman di seluruh aplikasi.
  4. Intent yang berisi payload diverifikasi sebelum digunakan.
  5. Jika Anda perlu meneruskan Intent ke aplikasi lain agar aplikasi penerima dapat memanggil dan mengharapkan callback di aplikasi panggilan, jangan sertakan intent bertingkat dalam tambahan. Gunakan PendingIntent.
  6. Saat menyiapkan PendingIntents, setel tanda yang tidak dapat diubah secara eksplisit, jika berlaku.
SC-AC3 SC-3 Semua penyedia konten yang berbagi konten di antara aplikasi Anda menggunakan android:protectionLevel="signature" untuk izin khusus. Ini termasuk aktivitas, layanan, penerima siaran, dan khususnya penyedia konten. Sebagian besar aplikasi tidak boleh mengandalkan mengakses daftar paket yang diinstal. Akses telah dibatasi mulai di Android 11.
Jaringan SC-N1 SC-9 Semua traffic jaringan dikirim melalui SSL.
SC-N2 SC-6 Aplikasi mendeklarasikan konfigurasi keamanan jaringan.
SC-N3 Jika aplikasi menggunakan layanan Google Play, penyedia keamanan akan diinisialisasi pada pengaktifan aplikasi.
Library SC-U1 SP-2 Semua library, SDK, dan dependensi adalah yang terbaru.
SC-U2 Tidak ada library debug yang disertakan dalam aplikasi produksi. Hal ini dapat menyebabkan masalah performa dan keamanan.
WebView SC-W1 SC-6 Jangan gunakan setAllowUniversalAccessFromFileURLs() untuk mengakses konten lokal. Sebagai gantinya, gunakan WebViewAssetLoader.
SC-W2 SC-7 WebView tidak boleh menggunakan addJavaScriptInterface() dengan konten yang tidak dipercaya.

Pada Android 6.0 dan yang lebih baru, gunakan saluran pesan HTML.

Eksekusi SC-E1 Aplikasi tidak secara dinamis memuat kode dari luar APK aplikasi. Developer harus menggunakan Android App Bundle, yang mencakup Play Feature Delivery dan Play Asset Delivery.

Mulai Agustus 2021, penggunaan Android App Bundle akan menjadi wajib untuk semua aplikasi baru di Google Play Store.

Kriptografi SC-C1 Aplikasi ini menggunakan algoritme kriptografi kuat yang disediakan platform dan generator angka acak. Selain itu, aplikasi tidak menerapkan algoritme khusus.

Google Play

Pastikan aplikasi Anda dapat dipublikasikan di Google Play.

Area ID Pengujian Deskripsi
Kebijakan GP-P1 GP-semua Aplikasi secara ketat mematuhi ketentuan Kebijakan Konten Developer Google Play dan tidak menawarkan konten yang tidak pantas, tidak menggunakan kekayaan intelektual atau merek orang lain, dan sebagainya.
GP-P2 GP-1 Tingkat kedewasaan di aplikasi disetel dengan tepat berdasarkan Pedoman Rating Konten.
Halaman Detail Aplikasi GP-D1 GP-1
GP-2

Gambar fitur aplikasi mengikuti panduan yang diuraikan dalam artikel dukungan ini. Pastikan:

  1. Listingan aplikasi menyertakan gambar fitur berkualitas tinggi.
  2. Gambar fitur tidak berisi gambar perangkat, screenshot, atau teks kecil yang tidak akan terlihat jelas bila diperkecil skalanya dan ditampilkan di layar berukuran terkecil yang menjadi target aplikasi Anda.
  3. Gambar fitur tidak menyerupai iklan.
GP-D2 GP-1 Video dan screenshot aplikasi tidak menampilkan atau mereferensikan perangkat non-Android.
GP-D3 GP-1 Video atau screenshot aplikasi tidak mencerminkan konten dan pengalaman penggunaan aplikasi Anda dengan cara yang keliru.
Dukungan Pengguna GP-X1 GP-1 Bug umum yang dilaporkan pengguna dalam tab Ulasan pada halaman Google Play dapat diatasi jika bug tersebut berulang dan terjadi di banyak perangkat berbeda. Jika bug terjadi di beberapa perangkat saja, Anda tetap harus mengatasinya jika perangkat tersebut sangat populer atau baru.

Menyiapkan lingkungan pengujian

Untuk menyiapkan lingkungan pengujian checklist ini, kami merekomendasikan hal berikut:

  • Fokus pada pengujian emulator - Android Emulator adalah cara yang sangat bagus untuk menguji aplikasi Anda pada berbagai resolusi layar dan versi Android. Anda harus menyiapkan perangkat yang diemulasi (AVD) untuk mewakili kombinasi faktor-bentuk dan hardware/software paling umum pada basis pengguna target Anda.
  • Perangkat hardware - Lingkungan pengujian Anda harus menyertakan sejumlah kecil perangkat hardware sebenarnya yang mewakili kombinasi hardware/software dan faktor bentuk utama yang saat ini tersedia bagi konsumen. Anda tidak perlu melakukan pengujian pada setiap perangkat yang ada di pasar, melainkan harus fokus pada sejumlah kecil perangkat yang mewakilinya meskipun menggunakan satu atau dua perangkat untuk setiap faktor bentuk.
  • Lab pengujian perangkat - Anda juga dapat menggunakan layanan pihak ketiga, seperti Firebase Test Lab, untuk menguji aplikasi pada berbagai perangkat.
  • Uji dengan Android versi terbaru - Selain menguji Android versi perwakilan untuk basis pengguna target, Anda harus selalu menguji dengan Android versi terbaru (saat ini Android 11). Hal ini memastikan bahwa perubahan perilaku terbaru tidak berdampak negatif terhadap pengalaman pengguna Anda.

Untuk panduan yang lebih komprehensif tentang pengujian termasuk pengujian unit, pengujian integrasi, dan pengujian UI, lihat dasar-dasar pengujian Android.

Prosedur pengujian

Prosedur pengujian ini akan membantu Anda menemukan berbagai jenis masalah kualitas di aplikasi. Anda dapat menggabungkan pengujian atau mengintegrasikan grup pengujian bersama-sama dalam rencana pengujian Anda sendiri. Lihat bagian di atas untuk referensi yang mengatribusikan kriteria dengan prosedur pengujian ini.

Jenis Pengujian Deskripsi
Rangkaian Inti CR-0

Buka semua bagian aplikasi—semua layar, dialog, setelan, dan alur penggunaan.

  1. Jika aplikasi memungkinkan pengeditan atau pembuatan konten, permainan game, atau pemutaran media, pastikan untuk menguji alur tersebut.
  2. Saat menguji aplikasi, berikan gangguan dari aplikasi lain, seperti menerima notifikasi atau panggilan telepon, lalu terapkan perubahan sementara pada atribut perangkat, seperti konektivitas jaringan, fungsi baterai, ketersediaan GPS, dan muatan sistem.
  3. Memasuki dan menguji semua alur pembelian dalam aplikasi
CR-1 Dari setiap layar aplikasi, tekan tombol Beranda perangkat atau geser ke atas di navigasi gestur, lalu luncurkan kembali aplikasi dari layar Semua Aplikasi.
CR-2 Dari setiap layar aplikasi, beralihlah ke aplikasi lain yang sedang berjalan, lalu kembali ke aplikasi yang sedang diuji menggunakan pengalih aplikasi Terbaru.
CR-3 Dari setiap layar aplikasi (dan dialog), tekan tombol Kembali atau gunakan gestur geser ke belakang.
CR-5 Dari setiap layar aplikasi, putar perangkat antara orientasi lanskap dan potret setidaknya tiga kali.
CR-6 Beralihlah ke aplikasi lain untuk mengirimkan aplikasi pengujian ke latar belakang. Buka Setelan, lalu periksa apakah aplikasi pengujian masih memiliki layanan yang sedang berjalan saat di latar belakang. Di Android 4.0 dan yang lebih baru, buka layar Aplikasi, lalu temukan aplikasi tersebut di tab "Berjalan".
CR-7 Tekan tombol daya untuk mengalihkan perangkat ke mode tidur, lalu tekan lagi tombol daya untuk mengaktifkan layar.
CR-8 Siapkan kunci layar di perangkat. Tekan tombol daya untuk mengalihkan perangkat ke mode tidur (yang mengunci perangkat). Lalu, tekan lagi tombol daya untuk mengaktifkan layar dan membuka kunci perangkat.
CR-9 Picu dan amati semua jenis notifikasi yang dapat ditampilkan aplikasi di panel samping notifikasi. Perluas notifikasi jika ada (Android 4.1 dan yang lebih baru), lalu ketuk semua tindakan yang tersedia.
CR-10 Tinjau Dukungan untuk kasus penggunaan lainnya dalam Istirahatkan dan Aplikasi Standby.
Menginstal di Kartu SD SD-1 Ulangi Rangkaian Inti dengan aplikasi yang diinstal ke kartu SD perangkat (jika aplikasi mendukung metode penginstalan ini).

Untuk memindahkan aplikasi ke kartu SD, Anda dapat menggunakan Setelan > Info Aplikasi > Pindahkan ke Kartu SD.

Performa dan Stabilitas SP-1 Tinjau file manifes Android dan konfigurasi build untuk memastikan bahwa aplikasi dibuat menggunakan SDK terbaru yang tersedia (targetSdk dan compileSdk).
SP-2 Tinjau file build.gradle untuk mengetahui dependensi apa pun yang sudah tidak berlaku.
SP-3 Gunakan alat lint Android Studio untuk mendeteksi penggunaan antarmuka non-SDK. Metode pengujian alternatif lainnya juga ada.
Pemantauan Performa PM-1 Ulangi Rangkaian Inti dengan profil StrictMode diaktifkan.

Perhatikan pembersihan sampah memori dan dampaknya terhadap pengalaman pengguna dengan cermat.

Baterai BA-1 Ulangi Rangkaian Inti di siklus Istirahatkan dan Aplikasi Standby.

Perhatikan alarm, timer, notifikasi, sinkronisasi, dan sebagainya dengan cermat. Untuk persyaratan dan panduan, lihat Menguji dengan Fitur Istirahatkan dan Aplikasi Standby.

Keamanan SC-1 Tinjau semua data yang disimpan dalam penyimpanan eksternal.
SC-2 Tinjau cara data yang dimuat dari penyimpanan eksternal ditangani dan diproses.
SC-3 Tinjau semua penyedia konten yang ditentukan dalam file manifes Android. Pastikan setiap penyedia memiliki protectionLevel yang sesuai.
SC-4 Tinjau semua izin yang diperlukan aplikasi Anda, dalam file manifes, saat runtime, dan di layar setelan aplikasi (Setelan > Info Aplikasi) di perangkat.
SC-5 Tinjau semua komponen aplikasi yang ditentukan dalam file manifes Android untuk status ekspor yang sesuai. Properti yang diekspor harus ditetapkan secara eksplisit untuk semua komponen.
SC-6 Tinjau konfigurasi Keamanan Jaringan aplikasi, yang memastikan bahwa tidak ada pemeriksaan lint saat terjadi kegagalan konfigurasi.
SC-7 Untuk setiap WebView, buka halaman yang memerlukan JavaScript.
SC-8 Di setiap WebView, coba buka situs dan konten yang tidak dimuat langsung oleh aplikasi Anda.
SC-9 Deklarasikan Konfigurasi Keamanan Jaringan yang menonaktifkan traffic cleartext, lalu uji aplikasi.
SC-10 Jalankan aplikasi dan terapkan semua fungsionalitas inti, sambil mengamati log perangkat. Tidak ada informasi pengguna pribadi yang harus dicatat.
Google Play GP-1 Login ke Konsol Google Play untuk meninjau profil developer, deskripsi aplikasi, screenshot, gambar fitur, rating konten, dan masukan pengguna Anda.
GP-2 Download gambar fitur dan screenshot, lalu perkecil skalanya agar sesuai dengan ukuran layar perangkat dan faktor bentuk yang Anda targetkan.
GP-3 Tinjau semua aset visual, media, teks, library kode, dan konten lainnya yang dipaketkan dalam download aplikasi atau file ekspansi.

Pengujian dengan StrictMode

Untuk pengujian performa, sebaiknya aktifkan StrictMode di aplikasi Anda dan gunakan kode tersebut untuk menangkap operasi yang dapat memengaruhi performa, akses jaringan, pembacaan/penulisan file, dan sebagainya. Cari operasi yang berpotensi bermasalah, baik di thread utama maupun di thread lain.

Anda dapat menyiapkan kebijakan pemantauan per thread menggunakan StrictMode.ThreadPolicy.Builder dan mengaktifkan semua pemantauan yang didukung di ThreadPolicy menggunakan detectAll().

Pastikan untuk mengaktifkan notifikasi visual dari pelanggaran kebijakan untuk ThreadPolicy menggunakan penaltyFlashScreen().