Google berkomitmen untuk mendorong terwujudnya keadilan ras bagi komunitas Kulit Hitam. Lihat caranya.

Menginstal dan mengonfigurasi NDK dan CMake

Untuk mengompilasi dan men-debug kode native aplikasi Anda, siapkan komponen berikut:

  • Android Native Development Kit (NDK): kumpulan alat yang memungkinkan Anda menggunakan kode C dan C++ dengan Android.
  • CMake: alat build eksternal yang bekerja bersama Gradle untuk membuat library native. Anda tidak memerlukan komponen ini jika hanya berencana menggunakan ndk-build.
  • LLDB: debugger yang digunakan Android Studio untuk men-debug kode native. Secara default, LLDB akan diinstal bersama Android Studio.

Halaman ini menjelaskan cara menggunakan Android Studio atau alat sdkmanager untuk mendownload dan menginstal komponen ini.

Menginstal NDK dan CMake

Saat Anda menginstal NDK, Android Studio akan memilih NDK terbaru yang tersedia. Untuk sebagian besar project, menginstal NDK versi default ini saja sudah cukup. Namun, jika project Anda memerlukan satu atau beberapa versi tertentu dari NDK ini, Anda dapat mendownload dan mengonfigurasi versi tertentu. Dengan begitu, Anda dapat memastikan build yang dapat dibuat ulang di berbagai project yang masing-masing bergantung pada versi tertentu dari NDK tersebut. Android Studio menginstal versi NDK di direktori android-sdk/ndk/.

Untuk menginstal CMake dan NDK default di Android Studio, ikuti langkah berikut:

  1. Saat project terbuka, klik Tools > SDK Manager.

  2. Klik tab SDK Tools.

  3. Centang kotak NDK (Side by side) dan CMake.

    Gambar SDK Manager Gambar 1: Jendela SDK Tools yang menampilkan opsi NDK (Side by side)

  4. Klik OK.

    Kotak dialog menunjukkan banyaknya ruang disk yang digunakan paket NDK.

  5. Klik OK.

  6. Setelah penginstalan selesai, klik Finish.

  7. Project Anda akan otomatis menyinkronkan file build dan menjalankan build. Selesaikan error apa pun yang terjadi.

Mengonfigurasi versi CMake tertentu

SDK Manager menyertakan CMake versi fork 3.6.0 dan versi 3.10.2. Project yang tidak menetapkan versi CMake tertentu akan dibuat dengan CMake 3.10.2. Untuk membuat versi CMake, tambahkan hal berikut ke file build.gradle modul Anda:

android {
    ...
    externalNativeBuild {
        cmake {
            ...
            version "cmake-version"
        }
    }
}

Jika Anda ingin menggunakan CMake versi 3.7 atau lebih tinggi yang tidak disertakan oleh SDK Manager, ikuti langkah-langkah berikut:

  1. Download dan instal CMake 3.7 atau yang lebih tinggi dari situs resmi CMake.
  2. Tetapkan versi CMake yang perlu digunakan oleh Gradle dalam file build.gradle modul Anda.
  3. Tambahkan jalur penginstalan CMake ke variabel lingkungan PATH atau sertakan dalam file local.properties project Anda seperti ditunjukkan di bawah ini. Jika Gradle tidak dapat menemukan versi CMake yang Anda tetapkan dalam file build.gradle, error build akan terjadi.

    # If you set this property, Gradle no longer uses PATH to find CMake.
    cmake.dir="path-to-cmake"
    
  4. Jika Anda belum menginstal sistem build Ninja di workstation Anda, buka situs resmi Ninja, lalu download dan instal versi terbaru Ninja yang tersedia untuk OS Anda. Pastikan juga untuk menambahkan lokasi penginstalan Ninja ke variabel lingkungan PATH Anda.

Menginstal NDK versi tertentu

Untuk menginstal NDK versi tertentu, lakukan langkah berikut:

  1. Saat project terbuka, klik Tools > SDK Manager.

  2. Klik tab SDK Tools.

  3. Centang kotak Show Package Details.

  4. Centang kotak NDK (Side by side) dan kotak centang di bawahnya yang terkait dengan versi NDK yang ingin Anda instal. Android Studio akan menginstal semua versi NDK di direktori android-sdk/ndk/ .

    Gambar jendela SDK Tools Gambar 2: Jendela SDK Tools yang menampilkan opsi NDK (Side by side)

  5. Klik OK.

    Kotak dialog menunjukkan banyaknya ruang disk yang digunakan paket NDK.

  6. Klik OK.

  7. Setelah penginstalan selesai, klik Finish.

  8. Project Anda akan otomatis menyinkronkan file build dan menjalankan build. Selesaikan error apa pun yang terjadi.

  9. Konfigurasi setiap modul dengan versi NDK yang ingin Anda gunakan. Saat menggunakan Android Studio 3.6 atau yang lebih tinggi, plugin Android Gradle akan memilih versi yang biasanya kompatibel jika Anda tidak menentukan versinya.

Mengonfigurasi NDK versi tertentu dalam project Anda

Anda mungkin perlu mengonfigurasi versi NDK dalam project, jika salah satu dari hal berikut benar:

  • Project Anda diwariskan dan Anda perlu menggunakan versi NDK tertentu serta plugin Android Gradle (AGP). Untuk informasi selengkapnya, lihat Mengonfigurasi NDK untuk plugin Android Gradle.
  • Anda memiliki beberapa versi NDK yang diinstal dan ingin menggunakan versi tertentu. Dalam hal ini, tentukan versi menggunakan properti android.ndkVersion dalam file build.gradle modul, seperti yang ditunjukkan dalam contoh kode berikut.
android {
    ndkVersion "major.minor.build" // e.g.,  ndkVersion '21.3.6528147'
}

Versi NDK default per versi AGP

Sebelum rilis, tiap versi AGP diuji secara menyeluruh dengan rilis NDK stabil terbaru pada saat itu. Untuk AGP versi 3.6 dan yang lebih tinggi, NDK versi tersebut akan digunakan untuk membuat project jika Anda TIDAK menetapkan versi NDK dalam file build.gradle. Versi NDK default didokumentasikan dalam catatan rilis AGP. Versi NDK default saat ini tercantum dalam tabel berikut:

Versi Plugin Android Studio/Gradle
4.1 4.0 3.6 3.5 3.4
Versi NDK default
yang ditetapkan untuk versi AGP
21.1.6352462 21.0.6113669 20.0.5594570 Tidak ada default yang ditetapkan