Menggunakan mesin game di Android

Gelas kimia, bola lampu, baut kilat Sebagai developer, penggunaan game engine memungkinkan Anda mengonsentrasikan energi untuk membangun game, tanpa harus mem-build seluruh technology stack.

Memanfaatkan alat pengembangan Android

Alat pengembangan Android dapat membantu pengembangan game Android Anda, apa pun game engine yang digunakan. Android Studio menyertakan alat yang dapat Anda gunakan untuk:

  • Memeriksa performa game Anda menggunakan sistem, CPU, dan memory profiler
  • Memeriksa konten paket atau paket aplikasi game
  • Mengintegrasikan fitur tambahan Android SDK dan NDK

Android GPU Inspector dapat menggambarkan performa rendering game dan membantu Anda menyelidiki detail frame yang dirender menggunakan frame capture.

Mengevaluasi mesin Anda

Saat mempertimbangkan game engine untuk digunakan di Android, Anda harus mengevaluasi kompatibilitasnya dengan persyaratan Google Play dan dukungan fitur Android yang diinginkan. Pastikan game engine Anda mendukung persyaratan umum seperti yang tercantum di bawah.

Persyaratan Google Play

Mulai Agustus 2021, Google Play akan mewajibkan semua aplikasi Android dikirimkan sebagai Android App Bundle, dan menggunakan level API target 30 atau yang lebih tinggi. Verifikasi bahwa mesin yang ingin Anda gunakan dapat memenuhi persyaratan ini.

Pembelian dalam aplikasi

Jika desain game Anda menggunakan pembelian dalam aplikasi, pastikan mesin Anda memiliki dukungan untuk Library Layanan Penagihan Google Play (GPBL). Bergantung pada mesinnya, GPBL dapat terintegrasi langsung ke mesin, atau dapat diakses melalui add-on atau plugin.

Fitur Google Play Core

Library Google Play Core menyediakan antarmuka runtime ke Google Play Store. Dengan Library Play Core, Anda dapat:

  • Memberi tahu pengguna informasi tentang update
  • Mendownload dan mengakses data dalam paket aset
  • Meminta ulasan dalam aplikasi

Jika Anda ingin menggunakan salah satu fitur ini, pastikan mesin mendukung Library Google Play Core, baik secara langsung maupun menggunakan add-on atau plugin.

Izin aplikasi

Beberapa fitur Android memerlukan izin pengguna sebelum dapat digunakan oleh game. Sistem Izin Android digunakan untuk meminta akses ke fitur ini. Jika game Anda memerlukan izin, pastikan mesin memiliki metode untuk menentukannya dalam opsi project-nya, atau memungkinkan Anda menyesuaikan manifes aplikasi untuk menyertakan izin yang diperlukan.

Notifikasi

Notifikasi Android digunakan untuk memberi tahu atau mengirim pesan kepada pengguna saat mereka tidak memainkan game Anda. Jika fitur ini penting untuk game Anda, pastikan mesin mendukung pengiriman dan pemrosesan notifikasi.

Resource mesin

Mesin game komersial dan open source berikut memiliki dukungan yang kuat untuk Android. Untuk setiap mesin game, kami telah menyediakan panduan mengonfigurasi project mesin untuk Android guna membantu memastikan pengalaman pengguna yang menarik dan interaktif saat berjalan di perangkat Android.

Defold

Defold adalah mesin open source yang menggunakan bahasa pemrograman Lua sebagai bahasa skripnya. Defold memiliki dukungan yang luas untuk game dan grafis 2D, dengan dukungan bawaan untuk partikel, sprite, peta kartu, dan model Spine. Meskipun memiliki fokus 2D, Defold menggunakan mesin rendering 3D dan mendukung rendering model dan mesh 3D, serta menyesuaikan material dan shader. Dukungan fisika bawaan, dengan opsi untuk fisika 2D atau 3D. Defold didasarkan pada editor visual dengan alat tata letak dan properti untuk scene dan objek game. Editor Defold menyertakan fitur pengeditan skrip dan proses debug yang terintegrasi. Kode native didukung di mesin Defold melalui sistem plugin.

Panduan

Godot

Godot adalah mesin open source yang cocok untuk game 2D dan 3D. Platform ini mendukung berbagai kemampuan yang mencakup semuanya, mulai dari sprite 2D dan peta kartu hingga model 3D dengan rendering berbasis fisik dan pencahayaan global. Game ini memiliki sistem fisika bawaan yang mendukung fisika 2D dan 3D. Ada beberapa opsi bahasa pemrograman untuk Godot, termasuk bahasa GDScript kustom, C# 8.0, C++, serta pembuatan skrip visual. Project mesin Godot dibuat berdasarkan objek Scene dan Node inti. Alat ini mencakup editor visual untuk membuat dan mengedit objek ini. Editor juga memiliki dukungan pengeditan dan proses debug terintegrasi untuk bahasa GDScript.

Panduan

Cocos

Cocos Creator adalah mesin grafis 2D dan 3D lintas platform yang efisien, ringan, gratis, dan open source, serta platform pembuatan konten digital 2D dan 3D interaktif real-time. Cocos Creator menawarkan banyak keunggulan seperti performa tinggi, konsumsi daya rendah, pemuatan streaming, dan publikasi lintas platform. Anda dapat menggunakannya untuk membuat project di berbagai bidang, seperti game, mobil, XR, metaverse, dan sebagainya.

Panduan

Unity

Unity adalah mesin game komersial yang telah digunakan oleh banyak game. Unity dirancang untuk pengembangan game 2D dan 3D. Unity telah digunakan untuk segala hal, mulai dari game sprite 2D dasar hingga game yang menampilkan dunia 3D yang kompleks. Unity memiliki beberapa opsi perender, termasuk Pipeline Render Universal, yang dirancang untuk grafis 2D atau 3D berperforma tinggi di hardware perangkat seluler. Unity menggunakan bahasa pemrograman C#, dengan dukungan plugin untuk berinteraksi dengan kode native. Karena popularitasnya ini, Unity memiliki beragam informasi resmi dan komunitas serta referensi pendidikan. Unity mengoperasikan Unity Asset Store, yang merupakan marketplace luas untuk aset gambar dan kode bawaan, baik gratis maupun berbayar, yang tersedia untuk digunakan dalam project Unity.

Panduan

Unreal

Unreal Engine 4 adalah game engine komersial yang mengkhususkan diri dalam game 3D kelas atas dengan grafis canggih. Unreal menyertakan editor visual untuk mengedit level game serta menangani model dan aset material yang diimpor. Unreal Engine 4 tidak menggunakan bahasa pemrograman skrip bawaan. Unreal Editor memiliki sistem skrip visual yang disebut Blueprints, yang dapat digunakan untuk membuat logika game dan antarmuka. Fungsi game juga dapat diimplementasikan sebagai kode C++. Epic Games, developer Unreal, mengoperasikan Unreal Engine Marketplace sebagai etalase digital untuk resource Unreal Engine. Unreal Engine Marketplace memiliki berbagai aset kode bawaan dan karya seni yang tersedia, baik gratis maupun berbayar, untuk digunakan dalam project Unreal. Android Game Development Extension dapat digunakan untuk men-debug project Unreal yang berjalan di Android.

Untuk mengetahui informasinya, lihat pengembangan Android dengan Unreal.